Tuesday, 28 October 2014

Jiran Masam Manis (Bab 4) ~ Bunick Firdaus

Pagi-pagi lagi Fayyad sudah berada di luar rumah. Pada mulanya dia mahu menegur jirannya yang kelihatan agak kelam kabut itu. Namun, dia matikan hasratnya bila mendapati jirannya itu begitu sibuk menghidupkan enjin kereta, kemudian membuka pintu pagar dan mengeluarkan kereta, mengunci pintu pagar dan akhirnya masuk semula ke dalam kereta dan terus berlalu pergi dari situ. Mungkin jirannya sudah terlewat untuk ke pejabat. Dia yakin akan tiba masanya untuk dia berterima kasih kepada gadis itu.
Fayyad menapak ke arah garaj,   kunci pada tangannya dipusing-pusingkan. Dia tarik kain kanvas yang membungkus Yamaha R6 2010. Lama dia merenung ke arah objek berwarna biru putih itu, ingin saja dia memeluk motor kesayangan yang sudah lama dia abaikan. Dia tidak perlu risau untuk menghidupkan enjin motor  ini walapun sudah lama tidak menunggangnya kerana dia tahu selang dua tiga hari, abah akan memanaskan enjin motor berkuasa tinggi ini. Kadang-kadang, Haziem atau Faris akan membawa motor ini untuk diselengggara dan dia amat berterima kasih di atas sikap prihatin kedua-dua orang kawan karibnya itu.
Lewat malam tadi, dia sudah membuat reherseal penuh menunggang motorsikal itu di kawasan perumahannya. Bukan apa, dia sudah terlalu lama tidak menunggang, jadi seharusnya dia memeriksa terlebih dahulu adakah skill menunggang motorsikalnya sudah berkarat atau belum. Lesen memandunya juga sudah beberapa kali diperiksa, masih belum tamat tempoh memandangkan sebelum ini dia memperbaharui lesen memandunya untuk tempoh lima tahun. Cukai jalan motorsikal itu pun sudah diperbaharui oleh abah tiga bulan lepas.
Dengan lafaz Bismillah, suis motor itu dicucuh pada palam. Dia sudah tidak sabar untuk menunggang motor itu. Inshallah dia masih ingat bagaimana untuk mengemudi motor berkuasa tinggi ini di atas jalanraya yang sibuk sebentar nanti.
“Yad, nak pergi pejabat naik motor ke?” Hajjah Sakinah agak risau sebenarnya bila malam tadi Fayyad memberitahu yang dia ingin ke pejabat dengan menaiki motor, bukan kereta.
“Ha ah mak. Dah lama Fayyad tak naik motor ni. Rindu sangat,” Fayyad tersengih di atas motor sambil tangannya memulas throttle twisters motor beberapa kali. Bunyi enjin motor yang mengaum kuat setiap kali dia memulas throttle twisters itu membuat dia semakin tidak sabar untuk menunggang.
“Fayyad bawak kereta je lah dulu hari ni,” Hajjah Sakinah agak bimbang dengan rancangan Fayyad yang mahu menungggang motorsikal untuk ke pejabat pada pagi itu.
Saranan dari emaknya hanya disambut dengan gelengan oleh Fayyad. “Mak, jangan risau okey. Fayyad janji bawak motor ni slow je, Fayyad tak bawak laju-laju pun.”
“Huh, macamlah mak tak tahu kalau Fayyad naik motor macam mana.”
“Itu dulu mak, sekarang ni Fayyad janji Fayyad akan lebih berhati-hati.”
“Elok-elok ada kereta, nak jugak naik motorsikal tu. Entah apa yang seronok naik motorsikal pun mak tak tahulah.”
“Mak, naik motorsikal ni ada thrill.
Thrill konon, kalau hujan pun basah jugak. Beli motor mahal-mahal, kalau time hujan tetap kena berhenti kat bawah jambatan. Buat rugi duit je.”
“Nanti kalau nampak macam hari nak hujan, Fayyad bawaklah kereta. Mak jangan tak tau naik motorsikal ni lebih nikmat dari naik kereta. Esok-esok kalau Fayyad bawak mak pusing-pusing naik motor ni dah tentu-tentu mak tak nak turun.”
“Ye la tu, kalau mak larang pun bukan Fayyad nak dengar kan.  Bawak motor tu elok-elok, jangan cilok mencilok,” emak mengajuk iklan keselamatan yang sering sahaja diputar di radio Era.
Fayyad gelak besar bila mendengar emaknya mengajuk iklan yang sampaikan oleh oleh Acha Septriasa. Ada bakat juga mak aku ni! “Yad pergi dulu mak, assalamualaikum.”
Hajjah Sakinah memerhatikan kelibat Fayyad yang kian menghilang dari pandangan. Moga-moga kehidupan Fayyad akan lebih tenang selepas ini. Ya Allah, kau selamatkanlah anak-anakku walau di mana pun mereka berada.


Welcome home bro!” Faris hulurkan tangan untuk bersalam dengan Fayyad yang kembali mula bekerja selepas setahun bercuti.
Thanks Ris,” Fayyad pandang keliling biliknya yang sudah lama ditinggalkan. Tiada apa pun yang berubah, Semuanya tetap sama seperti dahulu.
“You are most welcome. Dah lama kami tunggu kau kembali kerja. Pejabat ni sangatlah kelam kabut sejak kau tak ada.”
Sorry bro sebab aku dah susahkan kau dengan Haziem. Patutnya korang dah pecat aku.”
No big deal Yad, Alhamdulillah aku dengan Haziem boleh managed bisnes kita ni. Lagipun mana boleh pecat kau, kau punya idea untuk set up company ni. Takkan kami nak jadi kaduk naik junjung pulak.” Faris sudah duduk di atas sofa di dalam bilik Fayyad.
“Aku rasa korang berdua dah cukup bagus untuk running company ni. Aku tak ada pun korang still boleh expand bisness ni.”
“Kau cakap apa ni bro? Kitaorang cuma sambung projek yang kau dah dapat sebelum kau cuti dulu. Okey, tipulah kalau aku kata kita tak ada projek baru, tapi hampir lima puluh peratus job yang kita baru dapat ni datang dari contact kau. Diorang tertarik lepas tengok portfolio company kita which is kau adalah penyumbang terbesar dalam projek-projek yang lepas. Kitaorang dah lama tunggu kau buat come back, please don't start a day dengan perasan pesimis okey!” Ujar Faris dengan penuh semangat.
“Aku dah lama tak kerja. Tak tahu nak start dari mana…”
“Yad, don't be rushing. Take your time. For time being, aku dan Haziem akan handle macam biasa. Once you dah ready, we'll hand over all your belonging to you. Just like the old days.
“Hai bro! Awalnya sampai.” Haziem menjengukkan kepala dari luar bilik Fayyad.
“Masuk Ziem, pasal apa kau berdiri kat luar je?” Fayyad menggamit Haziem yang sedang memegang pintu bilik sambil mencondongkan badannya ke dalam.
“I harap aku boleh masuk dan sembang-sembang dengan kau, tapi aku ada meeting kat Putrajaya pukul sembilan. I'll catch you later. Banyak aku nak kena update kau lepas ni. Gua chow dulu!” Haziem mengunjukkan fail ditangannya kepada Fayyad dan Faris seraya menutup pintu bilik Fayyad.
“Okey bro, aku tak nak ganggu kau. Lagi pun aku nak siapkan story board untuk tender Kementerian Pelajaran.” Faris sudah bangun dan bersedia untuk keluar. “Good luck bro, we hunger for your brilliant idea.”
“Inshaallah, I'll work on it.” Fayyad menaikkan ibu jarinya kepada Haziem sebagai tanda bagus. Dia perlu membuktikan kepada semua orang yang dia masih mampu untuk bekerja seperti dahulu. “Bro, kalau ada apa-apa yang perlu aku buat don't hesitate to give it to me.” Dia masih sempat berpesan kepada Haziem sebelum lelaki itu keluar dari biliknya.
Sure, I'm glad to hear that.” Haziem tutup pintu bilik Fayyad setelah memastikan itu adalah ayat terakhir dari business partner cum best buddynya itu.
Fayyad sudah bersendirian di dalam bilik yang ditinggalkan lebih dari setahun itu. Dia perlu membuat sedikit perubahan. A new life has begun! Jadi, apa sahaja yang akan mengingatkan dia pada kenangan yang amat menyakitkan itu perlu dijauhkan dari pandangan matanya. Biarlah Athira bersemadi di dalam hatinya sahaja. Kata orang, barang lepas jangan dikenang, kalau dikenang rosaklah jiwa!
Dia capai frame gambar yang terletak di penjuru meja. Dahulu, gambar itulah yang akan memberikan motivasi sekiranya dia tertekan dengan kerja-kerja di pejabat. Insan yang sedang tersenyum manis di dalam  gambar itu pula adalah satu-satunya cinta hati yang sangat membahagiakan. Tapi itu cerita dulu, kini semuanya sudah berlalu. Kenangan itu akan tetap ada dalam hati, cuma dia tidak akan terpedaya dengan kenangan yang hampir meranapkan hidupnya sekali lagi.
Laci mejanya dibuka dan dengan berhati-hati dia meletakkan frame gambar itu di dalam laci. Bukan niatnya untuk terus melupakan Athira, tapi dia harus memulakan hidup baru. Athira sudah pergi meninggalkannya. Tidak guna untuk dia terus menangisi permergian Athira dari hidupnya. Cukuplah sekali dia menjadi lelaki yang tewas setelah ditinggalkan oleh Athira. Pemergian Athira sememangnya memberi impak yang sangat besar kepadanya, dan kini dia sudah sedar bahawa menangis air mata darah sekali pun, Athira tetap tidak akan kembali kepadanya seperti dulu.
Kasihnya pada Athira tidak pernah berubah, dan tidak akan pernah luak. Bertahun dia menganyam kasih dengan Athira, namun ternyata jodoh mereka tidak panjang. Walaupun Athira sudah tiada di sisinya, hidupnya tetap perlu diteruskan.

Sekilas, bayangan gadis jiran sebelah rumah melintas di matanya. Wajahnya cukup mengingatkan dia pada gadis di dalam gambar itu. Ah, yang pergi tetap pergi dan tidak akan kembali lagi. Berdoa sajalah moga si dia itu tenang dan bahagia di sana. Lalu, bagaimana pula caranya untuk dia mendekati gadis jiran sebelah rumah? 

1 comment:

  1. SELAMAT DATANG DI WWW.TOKO4D.NET
    *** 1 USER ID UNTUK SEMUA GAME ***
    SPORTBOOK | LIVECASINO | E-GAMES | TOGEL | POKER | SABUNGAYAM
    Toko4d Tersedia 8 Pasaran Terbaik...
    Discount : 2D : 29% | 3D : 59% | 4D : 66%
    www.prediksitogeltoko4dd.blogspot.com
    - Singapore
    - Sydney
    - Hongkong
    - Magnum4d
    - Kuching
    - Wales
    - Serbia
    - Petaling
    Promo Terbaru TOKO4D.NET :
    - Bonus Deposit MEMBER BARU Sportbook 100%
    - Bonus Deposit Sportbook 30% Setiap Hari
    - Bonus Deposit 10% Setiap Hari Untuk Semua Game
    - Bonus Casino Rollingan 0.8% Setiap Hari Senin
    - Bonus Cashback Sabungayam 15%
    - Bonus Cashback Sportbook 15%
    - Bonus Cashback E-Games 20%
    - Bonus Cashback Mixparlay 100%
    - Bonus Rollingan Poker & domino 0,3%
    - Bonus Referall 2% Semua Game
    - Bonus Referall 1% dari member Togel
    MIN DEPO & WD CUMA Rp.50.000,-
    BCA - MANDIRI - BRI - BNI - DANAMON
    UNTUK INFORMASI SELANJUTNYA BISA HUB KAMI DI :
    LIVECHAT TOKO4D.NET 24 JAM ONLINE
    Pin BBM : D8AEF213 | 2BAA30F5
    LINE : TOKO4D
    WECHAT : TOKO4DCS1
    SKYPE : TOKO4D
    GMAIL : toko4d@gmail.com
    WA +855973820012

    Togel Online
    Kasino Online
    Agen Sabung Ayam
    Judi Casino
    Agen Casino
    Agen Togel
    Judi Togel
    Agen Judi
    Judi Online
    Judi Casino
    Agen Casino
    Judi Bola
    Agen Bola

    ReplyDelete