Friday, 22 July 2016

Vehaen II: Rif'at ~ Ainul Farihah

Telahan Yusuf ternyata benar. Di dalam bilik di mana Rif’at kini ditahan, terdapat hanya sebuah meja yang agak besar dengan dua buah kerusi yang terletak bertentangan. Rif’at duduk di sebuah kerusi dengan seorang tentera berdiri di belakangnya manakala lelaki bermisai tadi kini duduk bertentangan dengannya. Di meja yang besar itu hanya ada passport Rif’at yang kini terbuka, lantas mempamerkan butiran tentang dirinya.
“Kau lahir di Beit Lahiya?”. Dalam bahasa inggeris pegawai itu bertanya.
Rif’at angguk.
“Untuk apa kau datang ke sini?”.
Untuk pulang ke tanah air aku la… Dan jawapan itu dia hanya biarkan bergema di dalam hati. Semestinya, fikirannya lebih kuat untuk menjadi rasional tika ini, memandangkan dia sendiri merasakan apa yang bakal berlaku pada pasukan paramedik ini kini terletak pada nasibnya juga.
“Kerana mahu berbakti dengan pasukan paramedik yang aku sertai ini,” jawab Rif’at dengan tenang, mengharapkan pada nada suaranya juga kedengaran keyakinan yang akan membunuh segala prasangka dalam kepala si zionis di hadapannya itu.
“Aku pelajar perubatan, ayah dan ibuku doktor. Dulu mereka juga pernah sertai pasukan paramedik di Gaza,” tambah Rif’at dengan segera.
Sememangnya tentera Israel tidak akan melepaskannya dengan begitu mudah. Pelbagai lagi persoalan ditujukan kepadanya, adakalanya dengan cara provokasi seperti mahu marah, hentak meja, acah-acah tarik picu revolver dan  macam-macam lagi. Ketenangan Rif’at yang ternyata lebih mencabar kredibiliti pegawai Israel tersebut.
Rif’at ketika itu merasakan masa berlalu begitu perlahan. Sempat lagi dia membayangkan kalau Imran dan Amrullah bersamanya ketika itu. Agak-agak Imran akan guna lengan ‘sado’nya itu atau tidak kerana soalan-soalan yang dilontarkan pegawai di hadapannya itu pasti menguji kesabaran seorang Imran yang Rif’at kenali. Mujur Rif’at sedar bahawa dia kini berada dalam situasi genting, maka tiadalah dia tersengih mahupun tersenyum seorang diri dek terhibur membayangkan kerenah Imran dan Amrullah.
Keadaan yang sama berlanjutan sehingga beberapa ketika, pintu terbuka dan seorang tentera Israel yang tinggi lampai berjalan masuk terus menuju ke arah pegawai bermisai itu. Dia membisikkan sesuatu. Rif’at mengagak bahawa berita yang dibawakan oleh tentera itu bukanlah berita yang baik.
Allahu… Moga mereka-mereka di luar sana tiada masalah seperti aku. Baru Rif’at teringat akan sahabat-sahabatnya di luar sana. Seketika tadi, fikirannya sangatlah tertumpu untuk menjawab soalan si pegawai bermisai itu agar tidak tersalah jawab yang mungkin mengundang kesulitan.
Seketika, kedua-dua manusia tersebut berbincang sesuatu dalam bahasa Hebrew sambil sesekali menuding ke arah Rif’at. Daripada apa yang Rif’at faham, sesuatu telah berlaku yang memerlukan mereka untuk membuat keputusan segera, sama ada ingin melepaskan mereka ini atau sebaliknya. Rif’at tahu dia kini menjadi kunci, sama ada perjalanan pasukan paramedik itu terhenti di setakat di sempadan Rafah itu, atau mungkin dirinya sahaja yang tidak dibenarkan melepasi sempadan itu.
Satu…
Dua…
Tiga…
Sekali lagi detik yang berlalu terasa begitu lambat dan nafasnya seakan tertahan-tahan.
Allah…mudahkanlah… Hati meratib asma’ yang Esa, dengan doa sesungguh mungkin meski cuma sepatah.
Pegawai bermisai itu kembali memandang ke arahnya. Lama, sebelum kembali memandang butirannya yang terpapar di dalam passport berwarna merah itu.
“Keluar,”.
***
BEIT LAHIYA, GAZA
Selesai membantu Solah dan Fida’ menyusun raifal mengikut jenis yang masih berbaki, Najdat turut sama melabuhkan punggung di batuan besar yang kini seakan menjadi kerusi untuk mereka duduk. Seketika, masing-masing menggerakkan bahu dan lengan dek kelenguhan mengangkat raifal dan senjata berat yang lain. Disebabkan pada hari itu mereka tidak bersekolah, Fida’ mencadangkan agar mereka mengemaskini bilik yang menjadi tempat persembunyian senjata rampasan mereka.
“Adik kau dah sihat?” Fida’ bertanya, menoleh ke arah Solah.
Solahuddin Ayyubi atau lebih gemar dipanggil Solah mengangguk sambil tersenyum lebar. “Alhamdulillah, sudah. Gigih ayah aku ke hospital mencari ubat. Sesak juga katanya,”.
Hospital dan kesesakan. Bukanlah satu perkara baru. Najdat hanya menjadi pendengar tanpa sepatah bicara, seperti biasa.
“Hari ini pasukan paramedik itu sudah bergerak ke kem pelarian Khan Younis. Mereka berpecah kepada dua pasukan, satu pasukan lagi terus ke Deir Al-Balah,” Fida’ melaporkan. Matanya tidak lari dari menatap skrin telefon bimbitnya. Dalam kalangan mereka, hanya Fida’ dan beberapa orang sahaja yang mempunyai telefon bimbit. Kebiasaannya, jika mereka berpecah kepada pasukan kecil seperti itu, Fida’ akan menjadi pelapor kepada pasukannya memandangkan dia adalah sumber komunikasi.
“Pecah dua? Mereka ada ramaikah?” Solah melompat turun dari batuan tempat mereka duduk itu.
“Dalam dua puluh orang juga,”.
“Semua lelaki?”.
“Ada perempuan. Dalam dua atau tiga orang sahaja setiap pasukan,” Fida’ angkat muka. “Pasukan Miqdad akan beransur-ansur pulang sehinggalah salah satu pasukan paramedik itu selamat sampai ke Gaza City,”.
Najdat hela nafas.
Ada juga yang masih mahu membantu mereka. Kerana itu bagi mereka, setiap bantuan yang tiba itu adalah salah satu rahmat Tuhan dalam meringankan apa yang mereka hadapi. Kerana itu juga, mereka sebolehnya bersungguh mahu memastikan setiap pasukan yang dihantar ke Gaza itu selamat masuk dan pulang. Mereka tahu, hakikatnya, bukan semua manusia yang hidup di muka bumi ini kejam.
Ada yang ingin membantu, namun tidak berpeluang. Maka apabila ada yang mendapat peluang untuk menyumbang bakti terhadap mereka di Gaza ini, warga Gaza sendiri teramatlah menghargai kedatangan mereka. Mereka tahu manusia-manusia yang datang ini datang dengan kesungguhan, kerana peluang seperti ini, pada zaman ini terutamanya, amatlah susah diperolehi.
“Aku mahu meronda hari ini,” ujar Najdat. Solah dan Fida’ memandang ke arahnya. Tanpa perlu bertanya, mereka tahu apa yang membuatkan Najdat memutuskan sedemikian tiba-tiba sedangkan sejak awal tadi tiada dalam perancangan pun apa yang mahu dilakukan pada hari ini. Semalam sahaja, seorang lelaki ditembak sehingga dua puluh butir peluru menembusi badannya. Situasi itu diceritakan oleh seorang perempuan yang menjadi saksi kejadian, mengatakan bahawa tentera Israel mendapati lelaki tersebut membawa sebilah pisau  bersamanya walhal lelaki tersebut langsung tidak menggunakan pisau tersebut untuk mempertahankan dirinya.
Dasar zionis pengecut. Sebilah pisau yang tidak digunakan berbalas 20 das tembakan.
Rasa bersalah ternyata menyelubungi Najdat dan rakan-rakannya. Senjata yang mereka ada terhad, juga sebenarnya adalah hasil rampasan daripada mana-mana tentera Israel yang berjaya ditewaskan. Ada juga yang sempat diselamatkan sebelum gudang senjata tentera Gaza disita Israel. Para pemuda yang mempunyai kemahiran dalam menggunakan senjata di kawasan Beit Lahiya itu secara tidak langsung merasakan segala apa yang berlaku terletak di bahu mereka.
“Ayuh, ajak yang lain juga. Aku pasti mereka juga kebosanan,” kata Najdat.
Israel tak pernah lama dalam membiarkan suasana aman seperti kebelakangan ini. Ini semua propaganda…dan rakyat Gaza ini sudah masak benar dengan perangai zionis laknatullah itu.
Najdat memandang langit tatkala Solah dan Fida’ berlari masuk ke dalam bilik senjata.
Sejak misi melindungi pasukan paramedik dari Malaysia bermula, hatinya sebenarnya sudah terasa seperti ada sesuatu yang akan berlaku. Sesuatu yang bakal mengubah hidupnya tidak lama lagi. Tetapi apa, dia sendiri tidak tahu dan tidak pasti. Mungkin Tuhan hanya menghantar rasa, supaya dirinya bersedia mengakhiri peribadi sepinya yang sekarang ini.
Sudah lama kasih sayang keluarga tidak membuatkannya tersenyum.
Mana ada yang hidup lagi dah…
***

KHAN YOUNIS, GAZA
Seperti rancangan yang telah diatur, sebaik sahaja mereka melepasi sempadan Rafah, pasukan mereka terus sahaja berpecah kepada dua. Pasukan pertama terus menuju ke Deir Al Balah yang terletak sedikit jauh berbanding dengan pasukan kedua yang akan berkampung di kem pelarian Khan Younis.
“Punya la aku bayangkan kau kena tumbuk tampar macam dalam cerita orang putih tu…” Semangat Irfan Halim berkata kepada Rif’at. “Macam scene kalau kena soal siasat dalam bilik tahanan tu,”.
“Banyak sangat tengok movie la kau ni,” Rif’at membalas.
“Agak la..” Irfan mengakui sambil sengih sumbing.
Rif’at dan yang lainnya turut tersengih. Tengok gaya Irfan sahaja dia sudah tahu dia ini bukan setakat kaki movie, tapi juga minat dalam videografi dan fotografi. Mana tidaknya, sejak tiba di Mesir tempoh hari, hanya dia seorang yang tidak lekang dengan handicam jenama Olympus di tangan.
“Haa…sembang la sementara boleh. Sekali dah mula medical check up kejap lagi, lagi 8 hari la korang dapat rehat,” Dr. Irham selaku ketua pasukan mengingatkan mereka yang galak bercerita. Kali ini mereka menaiki sebuah van menuju ke kem pelarian di Khan Younis.
“8 hari yang belum tentu lagi boleh dapat lain kali, biarlah tidak rehat pun,” Mus’ab mengangkat kening dua kali.
Yusuf sengih sambil geleng-geleng kepala. “Betul la tu. Tapi kalau tak penat fizikal, bukan manusia la kita ni,”.
Tawa pecah hingga reda sedikit demi sedikit.
Lantas jeda seketika suasana di belakang van tersebut.
***
Tugas Rif’at hakikatnya lebih kepada pembantu perubatan, berbanding dengan mereka yang lain kebanyakannya sudah mencapai kelayakan seorang doktor. Mujur juga dia ini pelajar perubatan walaupun tidak sempat menghabiskan pengajian. Selainnya, ada juga beberapa orang seperti Yusuf yang juga masih lagi seorang pelajar seperti dirinya, namun mereka telah lebih awal mendapat latihan sebaik sahaja terpilih untuk menyertai ekspedisi di Gaza ini.
Kali pertama berada sendiri di sebuah kem pelarian seperti yang selalu didengari dan dibaca, Rif’at kini melihat dan merasa sendiri keadaannya. Melihat wajah-wajah warga Gaza membuatkan Rif’at kali pertama benar-benar merasakan dirinya pulang ke kampung halaman walau tidak seorang pun tidak dikenalinya di situ.
Kalau bukan kerana dia turut memakai topeng muka dan berpenampilan kemas,  pasti dia juga dianggap sebagai penghuni kem pelarian tersebut. Keadaan pasukan tersebut jadi mudah dengan kehadiran Rif’at. Bukan setakat pembantu perubatan, siap boleh jadi penterjemah lagi bagi teman-temannya.
“Bagaimana, hari pertama?” Sengaja Yusuf melanggar perlahan bahunya tatkala berjalan melepasinya.
“Alhamdulillah… macam pulang ke kampung halaman pula aku rasa,” Rif’at membalas. Biarpun ‘kepulangannya’ tidak bersambut, namun mendengarkan bicara-bicara warga kem pelarian itu sahaja sudah cukup membuatkan Rif’at terasa seperti di kampung halaman. Selama 12 tahun berada di Malaysia, abi tidak pernah membiasakan dirinya tidak berbahasa arab, apatah lagi arab ‘ammi Palestin. Di Vehaen, Rif’at lebih berpeluang melancarkan kembali Bahasa arabnya apabila bertemu dengan pelajar-pelajar dari timur tengah, sekali gus mempelajari dialek Bahasa arab negara-negara lain.
 Botol air di sisi dicapai, mencuci sisa darah di telapak tangan. Sedari tadi membantu Asyraf membaluti bahu seorang lelaki separuh umur yang mengalami pendarahan teruk akibat luka tembakan. Dia memandang sekeliling. Ternyata di kem pelarian Khan Younis ini, apa yang lebih diperlukan adalah bekalan makanan dan ubat berbanding sumbangan tenaga paramedik seperti mereka kerana doktor-doktor yang dihantar daripada hospital berdekatan sudah mencukupi.
Mungkin mencukupi buat masa sekarang.
Ketangkasan seorang manusia menarik perhatian Rif’at sejak kali pertama mengenalinya di kem ini. Sedari tadi tidak berhenti ke hulu ke hilir bertanyakan khabar penghuni di kem ini. Bagaikan dia sudah mengenali semua yang berada di situ dan begitu juga sebaliknya.  Mungkin sudah lama berkhidmat di sini.
“Menung apa, anak muda?” Manusia itu lantas menegur mesra, menyedari dirinya diperhatikan.
“Kagum dengan doktor,” jujur Rif’at menjawab.
Dr Rashed ketawa sambil menepuk bahu Rif’at. “Aku lagi kagum dengan anak muda macam kau ni, Rif’at. Kadang anak muda zaman ini selalu berfikir, tempat sebegini bukan untuk mereka,”. Ringkas, tapi padu. Kemudian, dia berlalu pergi.
Namanya, Zain Ar-Rashed atau dikenali ramai di situ dengan panggilan Dr Rashed. Melihat ketangkasan dan aktifnya manusia itu jika mahu dibandingkan dengan orang lain sudah cukup membuatkan Rif’at cukup kagum dengan semangat yang terzahir pada perbuatannya itu, apatah lagi bila sudah mengetahui kisah hidupnya.
Badannya berangka besar, seperti orang arab kebanyakannya. Jambangnya tebal, mengingatkan Rif’at pada abi di Malaysia sana. Seorang hafiz al-quran, dengan senyuman yang tidak pernah lekang dari wajahnya. Satu perkara yang membuatkan Rif’at amat tertarik dengan manusia ini adalah kelulusan kedoktorannya.
Doktor falsafah, atau nama lainnya PhD. Bukan kerana susuk tubuh hebat ini mampu memperolehi kelulusan itu dalam masa yang singkat. Ringkasnya adalah kerana Dr Rashed itu menyelesaikan pengajian kedoktorannya dan disambung pula dengan Master, seterusnya PhD di tempat yang sama dengan dirinya.
Vehaen University.
Dr Rashed mengahwini isterinya ketika baru sahaja menamatkan pengajian manakala isterinya ketika itu berada dalam tahun akhir pengajian dalam bidang yang sama. Kedua-duanya adalah kelahiran Gaza atau lebih tepat, Khan Younis dan sememangnya bertekad untuk meneruskan pengajian dalam bidang tersebut. Kedua-duanya punya cita-cita untuk berkhidmat sekembalinya mereka ke Gaza nanti.
 Mereka berdua kemudiannya terus menetap di Birmingham sementara menanti Dr Rashed menyudahkan Master dan PhDnya dalam tempoh yang dikira agak singkat daripada kebiasaan. Sepanjang di Birmingham, Dr Rashed dan pasangannya dikurniakan dua orang anak lelaki dan seorang anak perempuan. Ditakdirkan, pada saat-saat akhir Dr Rashed akan menyudahkan PhDnya itu, berlaku satu rusuhan  dan demonstrasi disebabkan kes pengeboman di Chelsea. Suasana ketika itu dipanggil ‘Dark Days’ bagi semua warga muslim yang berada di seluruh pelosok United Kingdom. Keselamatan warga muslim walaupun ramai di kawasan Birmingham itu tidak lagi terjamin apabila kelompok anti-muslim bertindak di luar kawalan dan keadaan itu langsung tidak mendapat perlindungan daripada polis tempatan.
Berkenaan Dark Days itu pernah Rif’at sendiri dengar ketika berada di zaman persekolahan rendah. Abi juga berkata peristiwa itu meninggalkan kesan sehingga bertahun-tahun lamanya untuk meredakan kemarahan anti-muslim di UK seperti mana peristiwa 9/11 (World Trade Center dihentam pesawat) yang berlaku pada tahun 2001. Tatkala Rif’at menerima surat tawaran untuk menyambung pelajaran di Vehaen, suasana ketika itu sudah pun boleh dikatakan agak stabil. Kerana itu sepanjang keberadaannya di Birmingham, tidak pula berlaku diskriminasi terhadap warga muslim. Lebih-lebih lagi apabila Vehaen University sendiri menyediakan masjid sendiri untuk pelajar-pelajarnya yang beragama Islam.
Ditakdirkan, ketika Dr Rashed berada di Vehaen University, rumah yang disewanya telah dipecah masuk oleh sekumpulan anti-muslim. Sekembalinya Dr Rashed dari universiti, dia mendapati isteri dan anak-anaknya semuanya mati ditikam secara kejam oleh penjenayah-penjenayah yang berkenaan. Kes tersebut pada awalnya mahu diklasifikasikan sebagai kes pecah rumah, namun setelah Dr Rashed mengesahkan tiada barang yang hilang, konklusi dibuat bahawa ini adalah salah satu kes susulan daripada kemarahan kelompok anti-muslim.
Pihak polis pula ternyata memburukkan keadaan apabila membiarkan kes tersebut dengan alasan tiada bukti dan sebarang petunjuk untuk digunakan bagi menjejaki penjenayah. Dr Rashed pula yang disiasat mengalahkan penjenayah dengan soalan-soalan yang menunjukkan seakan-akan dia inilah pengganas muslim yang melakukan huru hara di Chelsea itu. Dr Rashed hampir sahaja berputus asa dengan situasi yang menekannya ketika itu, namun lekas dia bermuhasabah sehingga diberikan kekuatan untuk menghabiskan pengajiannya dan pulang ke Khan Younis.
Kepulangan yang membawa azam serta tekad yang pernah sama-sama dibulatkan dengan isterinya yang tercinta. Sehingga hari ini, azam dan tekad itu yang membuatkan dia terus tersenyum dan bersemangat menabur bakti pada kampung halamannya ini.
“Alhamdulillah…” Hamdalah mencuri keluar perlahan dari bibir Rif’at, mengenangkan segala apa yang dilalui bersama sahabatnya sepanjang di Birmingham jauh sekali lebih ringan berbanding dengan apa yang menimpa keluarga Dr Rashed. Melihatkan semangat manusia itu sedikit sebanyak memberi inspirasi kepadanya untuk semangat sentiasa.
“Abang…”.
Suara kanak-kanak yang menyapa itu lekas membuatkan Rif’at tunduk, memandang seorang kanak-kanak perempuan yang kini menghulurkan kedua-dua tangannya untuk minta didukung. Dari posisi Rif’at berdiri sahaja dia mampu melihat bahagian kepala kanak-kanak itu yang berjahit, sehingga membuatkan satu bahagian kepalanya botak tanpa rambut.
Rif’at senyum sebelum mendukung kanak-kanak perempuan itu.
Ketika itu, muncul pula di hadapannya seorang budak lelaki berusia sekitar 11 atau 12 tahun yang dikenali Rif’at sebagai abang kepada kanak-kanak yang kini berada dalam dukungannya. “Ouh, maafkan saya. Dia memang suka merayau…” katanya dengan sopan sambil tunduk ke bawah.
Melihatkan perilaku budak lelaki itu, Rif’at jadi kagum. Beradab. Lantas Rif’at menapak selangkah ke hadapan sambil meramas rambut budak lelaki tersebut. “Apa nama kamu?”.
“Marwan…”.
Rif’at mengambil nafas. “Tak apa Marwan, abang jaga adik kamu sebentar. Apa namanya?”.
“Fatima,”.
“Fatima….” Rif’at mengulang.
Budak lelaki itu tetap tunduk, diam tanpa sepatah kata.
“Dah makan, Marwan?”.
Dia menggeleng pula.

“Ayuh,” Bahu budak itu dipaut perlahan.

Wednesday, 20 July 2016

Re: Kau Ilhamku (Bab 2) ~ Amany

“Kau dengan Rita apa cerita?” Thaqif bertanya sebelum mulutnya penuh dengan nasi goreng ayam.
“Entahlah. Aku pun tak tahu. Bagus jugak kalau kita orang putus. Aku tak pening kepala, dia pun tak ada la asyik sakit hati je.” Isyraf membalas sambil menyuap sesudu kuah kuey teow kungfu ke dalam mulut. Sedap!
“Pulak. Dah tu kau tak nak buat apa-apa ke sekarang? Macam pujuk dia ke?” Thaqif masih lagi begitu; bersemangat menyuap nasi goreng ayamnya.
“Biar je la. Aku bukannya reti nak pujuk-pujuk ni.” Isyraf membalas malas. Dia sebenarnya sudah malas mahu melayan rajuk Rita itu. Buat dia pening kepala sahaja.
“Itulah masalah kau. Manalah si Rita tu nak lekat dengan kau.”
Sudah….pakcik ni dah masuk mode nak membebel, Isyraf mengeluh di dalam hati.
“Aku sibuk, bukannya 24 jam boleh berkepit dengan dia. Dia pun kenalah faham. Baru dua bulan tapi dia dah tak tahan, aku tak rasa dia boleh bertahan lebih lama lagi.” Isyraf menjawab jujur kenapa dia malas mahu melayan rajuk Rita itu. Dia pernah katakan pada Rita, dia perlukan teman wanita yang mampu berdikari, sebab dia tahu dia takkan mampu untuk selalu ada di sisi Rita. Dan ketika itu, Rita mengatakan bahawa dia faham akan keadaan itu, sebab itulah dia terima Rita. Tak susah pun untuk jadi teman wanita seorang Isyraf, hanya perlu faham nature kerja Isyraf. Itu saja.
“Kalau sibuk pun, carilah masa terluang untuk kau spend dengan dia. Perempuan ni, dia nak lelaki selalu bagi perhatian pada dia.” Thaqif masih lagi begitu, mahu ‘berceramah’ tentang cara-cara memujuk teman wanita yang merajuk.
Isyraf buat muka bosan.
Thaqif ni, datang dah aura doktor cinta dia tu! Sempat juga tu Isyraf mengutuk Thaqif di dalam hati.
“Aku tahulah kau tengah berbahagia dengan Mel kesayangan kau tu, tapi tolong jangan buat aku rasa nak muntah boleh tak?” Kali ini Isyraf memilih untuk mengutuk Thaqif terang-terangan.
Thaqif ketawa. “Aku bagi nasihat, tak nak dengar.”
“Terima kasih je la. Nasihat kau tu applicable kat kau je.” Sesudu lagi kuey teow kungfu masuk ke dalam mulut.
“Nasihat aku universal weh.” Thaqif berkeras mahu menang.
Isyraf buat muka malas nak layan. Hati si Thaqif ni tengah berbunga-bunga, jadi kalau boleh semua masalah cinta dalam dunia ni dia nak tolong selesaikan.



******
Dia bergolek-golek di atas katil bersaiz queen miliknya. Malasnya nak bangun! Sepuluh minit berlalu dan dia masih lagi bergolek-golek ke kiri dan ke kanan katil. Penat bergolek, dia baring meniarap. Mukanya ditekap ke tilam. Dua minit juga dia berkeadaan begitu. Dek keputusan nafas, dia angkat sikit kepala. Lama dia pandang kepala katil berwarna putih di depannya itu. Di kiri kepala katil dia nampak lambakan kes yang sedang diuruskannya. Di kanan kepala katil pula dia nampak wajah Hasif. Keluhan berat dilepaskan.
Baru dua hari lepas dia berbaik dengan Hasif. Hasif pun dah mula senyum kembali. Boleh berbual seperti biasa. Tapi lepas Hasif tahu tentang kes yang Banie baru dapat, sekali lagi lelaki itu menjauhkan dirinya. Lalu apa lagi yang perlu Banie lakukan?

“Banie, kes Azmindar tu you dah settle ke?” Itu soalan pertama Datuk Nik, bosnya ketika dia masuk menghadap lelaki separuh abad itu.
“Lusa hari penghakiman. Kenapa, Datuk?” Dia jawab juga setelah duduk menghadap Datuk Nik di atas sofa.
“Kes lagi satu yang I baru bagi tu?”
Kes lagi satu? Oh yang RM5 juta tu. Kes Datuk Kamil.
“I already met Datuk Kamil this morning. We’ll proceed as usual.” Banie menjawab.
“Good.” Datuk Nik mengangguk-angguk kemudian menolak satu file berwarna merah jambu pekat ke arah Banie. “I baru dapat kes baharu. Macam biasa, saman fitnah. 7 juta. I nak you handle kes ni.”
Banie baca nama yang tertera di atas file tersebut. Datuk Megat Jamaluddin. Datuk Megat of WONDERWALL? Datuk Nik peguam penasihat syarikat ni. “Tapi kes ni bukan untuk Datuk ke?”
“I have too much on my plate right now. Plus, this is another opportunity for you to learn more, Banie.” Datuk Nik yang sedang duduk bersandar di sofa membalas soalan Banie.
“But is Datuk Megat okay with this?”
“Datuk Megat is one of my closest friends. I dah beritahu Datuk Megat, I’ll let someone else to handle this case and he agreed to it.”
Dia pandang muka Datuk Nik dengan rasa tak yakin.
“I know you can handle this kind of case very well, Banie. Dan you pun tahu I takkan senang-senang minta orang lain ambil alih kes I.” Datuk Nik bersuara seolah-olah tahu apa yang difikirkan Banie sekarang.
Banie tarik file itu dekat padanya. “I’ll try, Datuk.”
Datuk Nik angguk sebelum senyum lebar. “I dah kepil business card Datuk Megat dalam tu. Do contact him ASAP. If you have any problem, let me know.”
“Baik, Datuk. Kalau tak ada apa-apa, I keluar dulu?” Dia dah bersedia untuk bangun sambil memeluk file merah jambut pekat tadi.
“Sure. You may go.”
Dia berlalu keluar dengan sebuah keluhan yang berat.

“Apa yang kau nampak kat kepala katil tu?” Suara yang menyapa itu buat dia bangkit dari baringnya dan terus berpaling ke pintu. Kelihatannya Dania bersandar pada dinding tepi pintu sambil berpeluk tubuh.
“Tak ada apa-apa.” Geleng kepala.
“Kau tutup pintu tak rapat. Aku ingatkan kau dah tidur.” Dania masih lagi berdiri. “Kau ada masalah ke? Lama kau tenung kepala katil kau.”
Dia diam seketika.
Dania berjalan ke arah katil Banie dan terus merebahkan badannya di atas tilam empuk milik Banie. Itu memang habit Dania sejak di universiti; masuk bilik Banie dan terus baring di atas tilam Banie.
Banie betulkan silanya.
Dania pula dah menongkat dagu ke arahnya, menantinya bersuara.
“Aku tak rasa aku boleh bertahan dengan Hasif.” Itu ayat pertama yang dia luahkan setelah puas dia berfikir apa lagi yang perlu dia buat untuk selamatkan hubungannya dan Hasif.
“Hasif dingin lagi dengan kau?” Dania bertanya. Dania tahu hubungan dingin Banie dan Hasif sejak Banie dapat kes bernilai RM10 juta itu. Kes besar pertama yang Banie dapat. Oleh sebab Banie uruskan kes tersebut dengan sangat bagus, maka bos Banie; Datuk Nik beri kepercayaan kepada Banie untuk ambil kes-kes besar yang lain. Contohnya seperti sekarang ni, ada dua kes bernilai RM5 juta dan RM7 juta di bawah pengurusan Banie.
Banie angguk sebagai jawapan. “Kau pun tahu aku ada dapat kes baharu yang nilainya agak besar. Aku sebenarnya bercadang nak beritahu Hasif pasal kes baharu tu tapi aku takut nak tahu reaksi dia. Dah la aku tak beritahu pun pada dia yang aku dapat kes RM5 juta jadinya dia tahu daripada orang lain. Lagipun Dona, aku tak tahu lepas ni tarikh apa lagi yang aku akan lupa.”
“Aku bukanlah nak hasut kau, tapi aku rasa lebih baik kau putus aje dengan Hasif tu.” Senada Dania menuturkan.
Banie pandang Dania lama.
“Yalah, buat apa dia jadi teman lelaki kau kalau nak sokong kau pun dia tak boleh buat?” Dania cuba merasionalkan kata-katanya dan menyambung, “bukannya kau yang mintak untuk handle kes tu. Lagipun, sampai bila kau nak uruskan kes kecil-kecil aje? Apa salahnya you give yourself a try? Bukannya Hasif tu rugi apa pun. Dia sepatutnya berbangga awek dia ni menang kes besar. Kalau dia cintakan kau, dia kena terima kekurangan kau yang satu tu.”
Banie masih lagi pandang Dania.
“Sorry to say, tapi aku tak berkenan dengan lelaki macam tu.” Dania angkat kedua tangannya kemudian jungkit bahu.
“Tapi ini baru pertama kali dia jadi macam ni walaupun dah lebih daripada sekali aku lupa tarikh-tarikh penting. Dia dah minta maaf pun tadi.” Perlahan aje suara Banie.
“Banie, aku tahu kau sayang dia. Dan aku tahu aku tak patut cakap macam tu. Tapi kalau kau masih nak terima dia, aku tak boleh nak buat apa.”
“Kau akan sokong aku?” Banie bertanya itu.
Dania tepuk lengan Banie. “Kau tanya soalan macam kita baru kenal sehari.”
Banie sengih.



******
“Kak Jie, saya ada appointment dengan Datuk Megat pukul 11 hari ni. Jadi saya balik selepas lunch. Kalau ada apa-apa pesanan, macam biasalah ye!” Dia melaung sebaik sahaja dia keluar dari biliknya.
“Okey!” Sepatah kak Jie menjawab dari tempatnya. Hampir lima tahun bekerja dengan peguam muda yang tak banyak kerenah ini, kak Jie dah boleh baca rentak kerjanya.
Mendengarkan balasan okey kak Jie, Banie terus memecut ke arah rak kasut. Dia menukar daripada Barney plush slippers kepada kasut flat warna merah (yang nanti dia akan tukar kepada kasut tumit tinggi di dalam kereta), kemudian berjalan menuju ke pintu lif. Jam menunjukkan pukul 10.15 minit pagi. Dia masih ada banyak masa sebelum bertemu Datuk Megat. Tetapi dia sengaja keluar awal. Satu, sebab dia tak mahu tergesa-gesa. Kedua, sebab dia tak tahan menerima panahan mata Hasif yang membara setiap kali lelaki itu ke jabatannya menandakan lelaki itu marah. Nampaknya Hasif sudah tahu dan dia malas mahu melayan marah lelaki itu.
Tepat jam 10.42 minit pagi, dia tiba di MJ Tower. Dia melangkah masuk ke dalam bangunan setinggi 20 tingkat itu. Si penyambut tetamu menyambutnya dengan sebuah senyuman. Dia melangkah menuju ke meja penyambut tetamu.
“Ya ada apa-apa yang boleh saya bantu?” Penyambut tetamu yang bernama Nini (Banie baca daripada pas pekerja yang dipakai) itu menyapanya dengan sebuah senyuman.
“Saya Ilham Nurbaini. Saya ada appointment dengan Datuk Megat pukul 11 pagi.” Banie terus kepada tujuannya datang ke mari.
“Sebentar ya.” Nini angkat gagang dan mula mendail.
“Okey.” Banie hanya berdiri mematung di situ.
“Sebentar lagi setiausaha Datuk akan turun untuk bawa cik Ilham naik.” Penuh berhemah Nini bersuara.
Hah macam inilah baru buat orang selesa nak berurusan. Ini tidak, dah tahu awak tu frontliner syarikat, layan tetamu kasar-kasar pulak.
“Banie. Boleh panggil saya cik Banie.” Jarang orang panggil nama penuhnya. Kekok pula apabila dengar. Dia lebih selesa dengan nama panggilan Banie. Pendek dan senang nak ingat. Dan hanya ada seorang sahaja yang memanggilnya Ilham. Dia tidak mahu orang lain berkongsi keistimewaan itu, walaupun sebaris nama Ilham itu mampu buat dia bersedih apabila teringat akan lelaki itu.
“Baiklah, cik Banie.” Nini membalas.
“Terima kasih!” Banie sempat mengucapkan terima kasih atas bantuan Nini.
Dua minit menanti, setiausaha Datuk Megat turun ke bawah dan terus menuju ke arahnya.
“Cik Ilham Nurbaini?” Setiausaha Datuk Megat itu menyapanya dulu.
“Ye saya.” Banie mengiyakan soalan setiausaha tersebut.
“Saya Fahmi, setiausaha Datuk.” Lelaki yang berpakaian jeans hitam serta kemeja jeans warna biru gelap yang sengaja tidak dimasukkan ke dalam seluar ini memperkenalkan dirinya. Banie hanya senyum.
“Mari saya bawa cik Ilham ke atas.” Fahmi mempersilakan Banie berjalan.
“Boleh panggil saya Banie.” Seperti biasa, dia akan meminta orang memanggilnya begitu.
“Oh maafkan saya.” Fahmi yang berjalan di sisinya membalas.
“It’s okay.” Sebuah senyuman dihulurkan pada Fahmi.
Fahmi sentuh kad pekerjanya, kemudian pagar terbuka. Sampai di depan lif, Fahmi menekan butang naik. Lif terbuka tanpa perlu mereka menunggu lama. Fahmi mempersilakan Banie masuk dahulu. Banie hanya menurut.
“Dah lama cik Banie kerja sebagai peguam?” Fahmi bertanya sebaik sahaja mereka masuk ke dalam lif.
“Hampir lima tahun.” Itu jawapan Banie. Sesungguhnya dia tak reti bermesra dengan orang yang baru dikenali!
“Maaflah tiba-tiba saja bertanya. Saya cuma mahu menceriakan suasana.” Nada suara Fahmi kelihatan seperti nada bersalah.
“Eh tak apa pun. Cuma saya tak reti berbual dengan orang yang baru saya kenal.” Jujur Banie menjawab. Dia bukanlah party pooper. Dia tak reti mingle dengan orang lain. Friends circle dia pun orang sama aje.
Lif berhenti di tingkat 20, Fahmi segera mempersilakan Banie keluar dulu. Keluar sahaja dari lif, ada satu pintu yang sangat cantik memisahkan lif dan ruang selepas pintu.
“Ini namanya pintu rahsia, cik Banie.”
“Pintu rahsia?” Banie bertanya pelik. Apa yang rahsianya?
“Encik Isyraf yang bagi nama tu. Saya pun tak tahu kenapa, cik Banie.” Fahmi temukan ibu jari kanannya pada thumbprint reader dan pintu tersebut terbuka.
Eh pelik betullah encik Isyraf tu! Telah hati Banie.
“Mari saya bawa ke bilik Datuk.” Fahmi dah mendahuluinya.
“Terima kasih.”
Banie melihat dekorasi tingkat 20 itu. Satu yang dia boleh cakap, superb! Teruja dia dengan dekorasi yang terlalu menarik dan cantik ini. Sepanjang mereka berjalan ke bilik Datuk Megat, mata Banie masih lagi meliar ke sana sini sambil hatinya tak habis-habis memuji dekorasi sekeliling.
Iyalah, bukan senang dapat masuk ke dalam bangunan MJ Tower ini dan berpeluang untuk ‘mengintai’ syarikat perisian terbesar di Malaysia iaitu WONDERWALL! MJ Tower merupakan antara bangunan tercantik di Malaysia dan hari ini syarikat WONDERWALL merupakan antara syarikat perisian yang menjadi idaman anak-anak muda untuk bekerja di sini.
Masuk sahaja ke dalam WONDERWALL, Banie terus teruja melihat binaan dalamannya yang sangat unik. Mengikut apa yang pernah Banie baca tentang WONDERWALL di dalam satu majalah bisnes, WONDERWALL merupakan satu-satunya syarikat di Malaysia yang menitik-beratkan keselesaan para pekerjanya.
Ia membenarkan para pekerjanya untuk berpakaian tidak formal asalkan pakaian tersebut sopan. Dan tempat duduk para pekerja pula tidak dipisahkan oleh kubikel. Ada kafe yang sangat cantik dan semua makanan murah tetapi sedap, ada gym, ada fun or games room, ada study lounge yang awesome, malah ada juga zen room yang menempatkan sleep pods jadi para pekerja yang penat bolehlah melepaskan lelah di dalam sleep pods.
Tak silap Banie, rooftop MJ Tower ini diberi nama Green House. Ada pelbagai sayuran ditanam di rooftop tersebut. Sangat menarik membuatkan Banie rasa masa tengah baca artikel tentang WONDERWALL tu, dia nak aje pergi ke WONDERWALL. Nak tengok semuanya dengan matanya sendiri. Mana lagi nak jumpa syarikat yang cool dan awesome macam ni kat Malaysia ni kan?



******
“Untuk petang nanti, bos ada satu meeting saja, pukul 2 petang.”
“Meeting dengan siapa?” Isyraf bertanya pada Amin; setiausahanya dalam mereka berjalan keluar dari biliknya menuju ke pintu rahsia.
“Dengan Syarikat Megah Alam. Selepas pertemuan tempoh hari, nampaknya mereka berminat untuk bekerjasama dengan kita.” Amin menjawab lancar.
“That’s a good news, I guess. Okey lepas tu aku dah tak ada apa-apa kan?” Isyraf mahu confirmkan semula jadualnya.
“Tak ada. Bos nak ke mana-mana ke?” Amin dah bersedia mahu menekan skrin tab yang dibawanya bagi menambah jadual baru untuk hari itu.
“Nope. I’ll be staying at the office then. Aku nak discuss semula dengan pihak Next Innovation berkenaan business meeting minggu depan.” Isyraf membalas sambil langkah kakinya semakin laju.
Tiba-tiba dia brek mengejut. Amin yang juga berjalan laju di belakangnya tak sempat nak brek, terus melanggarnya.
“Kenapa…. bos?” Amin bertanya sambil mengusap-usap dahinya yang sakit akibat perlanggaran tadi. Dia sedang menunduk menaip sesuatu di skrin tab, sebab itulah dahinya yang sakit.
Isyraf menoleh ke belakang. Kenapa perempuan yang berjalan di sebelah Fahmi itu macam familiar?
“Siapa tu?” Dia bertanya pada Amin.
Amin mengerutkan dahinya. “Klien Datuk, mungkin?” dan berjalan menuju ke pintu lif yang bertutup. Dia tekan butang ke bawah. Sekejap sahaja lif terbuka.
“Kau tanya Fahmi, siapa dia tu.” Isyraf memberikan arahan setelah mereka masuk ke dalam lif. Mustahil klien papa. Papa tak pernah bawa masuk klien ke dalam bilik pejabat. Tak semua orang ada akses ke tingkat paling atas ini.

“Baik, bos.” Amin menjawab patuh.

Friday, 24 June 2016

Vehaen II: Rif'at (Bab 3) ~ Ainul Farihah

MESIR.
“Rafah, Khan Younis, Deir Al Balah, Gaza City dan terakhir, Jabaliya,” Mu’tasim mengulangi satu persatu destinasi yang akan menjadi persinggahan pasukan paramedik dari Malaysia. Mereka dijangka akan tiba di sempadan Rafah beberapa jam lagi.
“Dua pasukan, lima destinasi, lapan hari,” Najdat bersuara perlahan, membuat kesimpulan, namun cukup untuk didengari mereka-mereka di sekelilingnya.
“Ayuh,”. Firdaus muncul di muka pintu dengan sebuah beg panjang di tangannya. Berisi senjata panjang seperti mesingan atau pelancar roket agaknya. Miqdad mengangguk sambil memberi isyarat kepada yang lainnya. Semua yang berada di situ keluar meninggalkan Najdat dan empat orang temannya. Fida’, ‘Asim, Solah, dan Ahmad.
Miqdad yang menjadi orang terakhir keluar, berpaling sambil merenung tepat ke arah Najdat.
“Aku tinggalkan Beit Lahiya pada kau, Najdat. Apa-apa yang berlaku di Jabaliya, kau perlu turun membantu juga. Mereka sedang kekurangan tenaga dan senjata di sana,”.
Najdat angguk, cuba mengukir senyuman dan Miqdad pula, cukup yakin dengan wajah itu.
                                                            ***
SEMPADAN RAFAH.
“Kau cakap kau dah hafal,” Arif bersuara.
Mus’ab sengih, buat muka tidak bersalah. “Tengok muka kau je, aku pun jadi lupa la ayat tu,”.
“Siapa suruh pandang aku,”.
“Kau la..”.
Arif menahan tawa. “Saja nak provok kau. Setakat menghafal pejam-pejam mata, apa kelas, bro. Tak mencabar,” Bahu Mus’ab ditolak. “Baru surah Al-Hasyr, kejap lagi kau jumpa budak Gaza tau. Petik jari je kalau nak ‘tebuk’ hafazan diorang,”.
“Haa…itu mencabar,” Mus’ab menggeleng kepala. “Tak boleh jadi ni..”.
“Macam-macam la, budak dua orang ni,” Yusuf sengih sambil memandang Rif’at yang sedari tadi terhibur dengan kerenah dua sahabat yang bagaikan kembar itu. “Kenapa suka perhatikan diorang?”.
“Eh..” Rif’at tersentak. La… Yusuf ni perasan rupanya. Malu aku.. “Mana ada selalu,”.
“Kau ingat aku tak nampak?”.
Pertanyaan yang lebih kepada penyataan itu cuma disambut dengan senyuman.
“Kau debar tak ni, nak balik negeri sendiri?”. Yusuf menyiku.
Rif’at mengangguk perlahan. Jujur. “Kau? Tak takut apa-apa jadi kat kau? Aku tak apa, apa-apa jadi, aku memang dah tekad nak syahid dekat sini,”.
“Punya la syahid tu orang rebutkan, apa yang aku nak takutkan?”.
“Isteri kau..? Keluarga..”.
“Rugi la orang yang terikat dengan dunia sampai abaikan ganjaran syahid,” Selamba Yusuf menjawab. “Ganjaran syahid tu bukan calang-calang,”.
“Fuh,” Rif’at kagum. Muka toya Yusuf tetap tidak menunjukkan penyataan itu main-main. “Jawapan mantap punya,”.
Yusuf sengih. “Ada rezeki syahid, ada la. Ada rezeki balik, aku balik la Malaysia. Isteri tunggu,”.
Tawa berderai.
Rif’at memerhatikan Yusuf. Pemuda pertama yang dikenalinya dalam ekspedisi ini, juga merangkap antara peserta yang muda dalam  kalangan mereka. Apa yang buat Rif’at kagum, Yusuf ini kisahnya seperti Handzalah, sahabat Rasulullah. Baru sahaja bernikah minggu lepas. Ditakdirkan, tarikh keberangkatannya ke Gaza jatuh tidak jauh daripada tarikh majlis perkahwinannya itu. Tanpa rasa berat hati (Yusuf yang cakap), amanah itu dilaksanakan jua. Isterinya juga redha dan memahami.
Tak sempat pula aku nak tengok kau berdua walimah nanti, Am, Im… Jiwa nakal mula menyentuh isu itu, mengaitkan pula dengan Amrullah dan Imran membuatkannya terasa ingin ketawa. Aduh…tak seronoknya nak ketawa sorang-sorang pun. Dulu waktu ada dengan mereka, isu kahwin ini jarang sekali disentuh, sebab semua fokus belajar. Sekarang bila dah bergaul dengan orang-orang macam Yusuf ini, mana la dia tak terfikirkan hal itu.
Am.
Baru terfikir bahawa sebaik sahaja masuk ke sempadan Rafah nanti, talian komunikasi belum tentu dapat berjalan seperti biasa. Awal-awal lagi Haqqa dah ingatkan kerana pernah suatu ketika, Dr. Abdel Moula membawa pasukan paramedik dari Turki dua minggu lepas dan selama seminggu ekspedisi itu, Haqqa tidak dapat menghubungi ayahnya. Keluarga mereka sudah resah jikalau sesuatu buruk telah menimpa pasukan itu termasuk Dr. Abdel yang menjadi pengiring, namun seminggu selepas itu, Dr. Abdel muncul secara mengejut di rumah mereka.
Ketika itu baru Dr. Abdel mengatakan bahawa Israel ada kalanya sengaja merosakkan serta menganggu segala talian dan sistem telekomunikasi yang ada. Hatta pernah ada pasukan media yang masuk ke kawasan Gaza itu juga langsung tidak dapat melakukan lintas langsung apatah lagi menghantar berita sepanjang keberadaan mereka di situ.
Zionis. Tak pernah aman tengok hidup orang lain aman.
Am, aku dah nak masuk Gaza. Doakan aku. Kalau aku dapat, nanti aku cuba contact kau lagi bila dah masuk Gaza.
Mesej ringkas dihantar.
Inshaa Allah semua baik-baik sahaja, Rif. Doakan aku dan Im juga. Selamat pulang ke tanah air kau.
Senyum. Rif’at pejam mata. Perasaan bercampur baur tiba lagi.
***
BEIT LAHIYA, GAZA
Dua orang budak perempuan yang berjalan pulang dari sekolah ditemani si ayah meniti jalan itu dengan gembira. Budak perempuan yang lebih rendah daripada yang seorang lagi girang bercerita pada ayahnya tentang persekolahan pada hari itu. Tidak jauh dari situ, seorang wanita separuh umur dibantu oleh anaknya jelas sekali baru pulang dari pekan. Kira-kira sepuluh orang budak lelaki di kawasan lapang itu sedang bermain bola sepak dengan girang.
Semua itu menghiasi  ruang pandangan Najdat sejak awal dia menjejakkan kaki ke situ.
Sudah lama tidak ke kawasan itu. Tiada sebab untuk ke situ. Hari ini juga tiada sebab tetapi ada rasa yang mendorongnya untuk berdiri di hadapan rumah yang separa runtuh itu. Hanya bahagian kiri rumah sudah runtuh seakan dilenyek jentolak separuh jalan yang kemudiannya berundur. Tinggallah bahagian kanan rumah yang masih lagi elok, sama ada bahagian dalam atau luarnya.
Rumah lamanya.
Rumah ketika abang dan kakaknya masih hidup. Rumah yang menyaksikan kelahiran abang sulung yang tidak pernah ditemui Najdat seumur hidup, disusuli kakaknya dan Nabil, diakhiri dengan dirinya sebagai penutup dalam adik beradik. Rumah yang dibina ayah dengan titik peluhnya, tanda cinta ayah pada ibu ketika baru sahaja mendirikan rumah tangga. Kerana rumah itu punya banyak kenangan manis yang Najdat hanya sempat merasakan separuh daripadanya, dia sekali sekala hadir menjenguk. Kerana rumah itu juga punya kenangan pahit yang jika tidak dikenang sekalipun tetap akan menghantui, dia tidak berlama-lama jika berada di situ.
Kawasan sekeliling dipandang. Ada rumah yang runtuh habis, ada yang separa hancur seperti rumahnya, ada juga yang tidak terusik. Namun kebanyakan seperti sudah dilanggar jentolak zionis tanpa belas. Hari peristiwa yang menyebabkan semua itu berlaku masih lagi segar di ingatannya.
Dia masih ingat bagaimana abang berlari mencarinya kerana mendapat tahu ada sepasukan tentera zionis akan menyerang kawasan tempatnya bermain ketika itu. Akhirnya abang yang dibedil peluru tepat di dada kiri kerana tidak sempat melarikan diri. Disebabkan kehilangan darah yang banyak, abang syahid di situ. Pada mulanya, dia sendiri tidak mahu meninggalkan jasad abang di situ, namun sempat abang mengingatkan tentang keselamatan kakak di rumah sebelum dia menghembuskan nafasnya yang terakhir.
Teringatkan kakak, dia pecut laju pulang ke rumah.
Namun sudah terlambat. Roh kakak juga sudah diangkat ke langit, pulang bertemu Ilahi sedang jasadnya terbenam dalam runtuhan rumah itu. Hanya Tuhan yang tahu bagaimana dia berasa amat-amat kehilangan segala yang ada di dunia ketika itu. Ahli keluarganya, satu demi satu Tuhan panggil pulang.
Hanya Tuhan yang tahu betapa terpananya dia ketika itu, hilang arah tuju melainkan mampu sujud sahaja.
Hanya Tuhan yang mengerti betapa sejak hari itu, terpercik api membara dalam jiwanya untuk membalas perbuatan zionis durjana jika diizinkanNya. Selama ini dia melihat dan memahami sahaja setiap kali melihatkan mereka-mereka yang kehilangan semua ahli keluarga. Kali ini, dia merasai.
***
RAFAH CROSSING POINT.
THUMP.
Jip baru sahaja berhenti dan jantungnya berdetak laju serta merta. Diri sendiri dia tidak boleh tipu bahawa ada juga debaran dalam hatinya. Debaran itu disebabkan apa dia juga tidak pasti. Tapi tidak lama kerana peribadi Rif’at memang tenang dan sentiasa menenangkan.
“Siapkan apa yang perlu. Kalau ada kumpulan, pecah siap-siap. Kalau ada perubahan dari segi destinasi, tarikh dan sebagainya, putuskan awal-awal,” laung Elyas, sahabat kepada Dr. Abdel Moula yang akan mengiringi mereka sehingga melepasi sempadan. Di sana nanti, akan ada orang Gaza yang bertanggungjawab mengiringi mereka sehingga hari terakhir ekspedisi.
Hari terakhir.
Hakikatnya hari terakhir itu yang akan menjadi hari pertama sekali gus permulaan kehidupan baru buat Rif’at. Dengan misi yang paling nyatanya adalah untuk mencari keluarga kandungnya semampu habis, berbekalkan sekecil-kecil petunjuk yang ada, dibekalkan oleh umi dan abi.
Rif’at tarik nafas dalam-dalam. Hembusannya diiringi basmallah, tanda dia bersedia untuk semua itu.
“Gerak…gerak…” Laungan Elyas membuatkan Dr. Irham selaku ketua pasukan mula membahagikan mereka kepada dua kumpulan kecil seperti yang sudah ditetapkan.
“Kumpulan B, gerak ke sini,” Dr. Irham melaung. Rif’at menyusuli Yusuf, diikuti Mus’ab, Arif, Irfan Halim, Azhan Asyraf, dan beberapa orang lagi termasuk dua orang paramedik wanita. Selebihnya berkumpul mendekati Dr. Nazif.  Masing-masing mengeluarkan passport siap-siap tanpa perlu menunggu arahan.
Rif’at menoleh ke kiri. Pandangannya jelas menghala ke arah pintu masuk sempadan. Gah tersergam binaan pintu masuknya itu. Kelihatan beberapa orang tentera Mesir sedang berkawal dengan raifal di tangan. Ada juga antara tentera-tentera yang berkawal itu sudah memandang ke arah mereka yang jelas sekali akan melalui sempadan itu sebentar lagi.
“Ayuh,” Teriak Elyas sambil mengetuai mereka. Dalam kumpulan, mereka bergerak ke arah pintu sempadan tersebut. Kelihatan Elyas berkomunikasi dengan seorang tentera Mesir di situ sambil kemudiannya memberikan isyarat agar mereka semua menyerahkan passport kepada ketua kumpulan untuk diserahkan terus kepadanya.
Pintu sempadan pertama merupakan pintu sempadan Mesir di mana mereka melepasi pintu itu tanpa sebarang masalah. Tidak jauh dari situ, terdapat pula pintu sempadan Rafah kedua yang dikawal oleh tentera Israel. Seperti sebelumnya, mereka semua bersedia dengan passport masing-masing.
Satu persatu nama dipanggil oleh Elyas menurut isyarat tentera Israel yang memeriksa passport mereka. Mereka yang disebut namanya mara ke hadapan untuk diperiksa tubuh serta barangan yang dibawa. Prosedurnya serupa, cuma layanan yang diberi jelas sekali berbeza. Sememangnya dengan sikap bak anjing yang rakus, barang-barang mereka dipunggah tentera Israel begitu kasar sehingga terjatuh
“Irfan Halim,”.
“Khairul Afiq,”.
Dr. Abdel Moula sendiri ada mengingatkan ketika memberi pengisian selepas Subuh tadi agar mereka banyak-banyak berdoa ketika menghadapi fasa saringan untuk melepasi sempadan ini, terutamanya pintu sempadan kawalan tentera Israel ini. Secara umumnya, memang benar mereka datang bukanlah untuk menimbulkan huru-hara, apatah lagi membawa senjata atau masuk dengan tujuan lain selain menyalurkan bantuan makanan dan perubatan. Namun tentera Israel akan ada sahaja mencari silap kecil untuk dibesar-besarkan, lantas kerana sebab tidak munasabah itu menjadi alasan yang menghalang mereka untuk melepasi sempadan itu.
Di posisi ini, kata Dr. Abdel Moula, tiada hakim, tiada peguam, dan bukan mahkamah. Sekali Israel dah hala muncung raifal ke arah mereka, itu tandanya perkara akan jadi rumit. Rumit itu payah, bukannya tidak dapat diselesaikan. Namun sebolehnya, kerumitan seperti itu mahu dielakkan. Kerana itu, mereka perlu tidak putus-putus berdoa pada Yang Maha Membolak-Balikkan hati.
“Muhammad Yusuf Qaradhawi,”.
Rif’at awal-awal lagi sudah mengagak selepas nama Yusuf, giliran dirinya pula akan dipanggil. Mereka yang sudah selamat diperiksa kini diasingkan, berada di bahagian sebelah sana. Di situ, terdapat dua orang lelaki berjambang, pengiring mereka barangkali, sabar menanti semua peserta selesai diperiksa.
Sekilas, Rif’at mencuri pandang ke arah pegawai Israel yang dia amat pasti sedang memeriksa passportnya. Kelihatan pegawai itu kini berbisik dengan pegawai di sebelahnya, dipanggil pula pegawai yang berada di dalam pejabat. Kerutan dahi yang cuba dikawal oleh Elyas sempat Rif’at pandang.
“Muhammad Aamir Rif’at,”.
Rif’at tanpa lengah berjalan ke arah pegawai tentera yang memeriksa.
“Rif’at,” Kali ini Elyas pula memanggil dari arah yang berbeza. Dia memberikan isyarat supaya Rif’at bergerak ke arah pondok pegawai yang memeriksa passport. Apa yang dia pasti, perkara yang berlaku ke atas dirinya ketika itu ternyata menjadi titik permulaan kepada impresi peserta yang lainnya. Pun begitu, Rif’at tetap dengan wajah tenangnya.
Tatkala melepasi Elyas, dia mendengar bisikan perlahan, “Tenang sahaja,”.
Angguk.
Seorang pegawai bermisai putih dengan topi kini dikepit di celah ketiaknya turun dari pondok tersebut. Rif’at dihampiri. Beberapa saat, waktu seakan terhenti. Pegawai itu merenung tajam dirinya sebelum tangan kiri menyambut huluran passport daripada pegawai yang memeriksa.
“Masuk ke dalam sana,”. Arahnya sambil menunjukkan sebuah pintu bersebelahan pondok yang menjadi teduhan tentera Israel yang lainnya.
“Kenapa?”.
Terpacul keluar soalan tersebut dari mulut Rif’at, dengan wajah tenangnya. Namun situasi itu bagi tentera Israel seakan mencabar kredibiliti mereka dalam mengeluarkan arahan veto. Elyas juga sudah menarik nafas dalam-dalam. Ini bukan kali pertama situasi ini terjadi. Dia tahu apa yang akan berlaku seterusnya. Rif’at akan disoal di dalam bilik itu, barangkali jika dia berkeras atau jawapannya tidak memuaskan kehendak tentera Israel yang bertugas, dia akan dibelasah.
Apa yang berlaku padanya juga berkemungkinan menjadi penentu ekspedisi mereka.
Namun bagi Elyas, kali pertama serasanya melihat keberanian sebegitu di hadapan Israel. Dalam hati dia mengakui, mungkin juga tindakan Rif’at itu akan menambahkan kesulitan keadaan. Namun rasa kagum yang hadir tidak dapat dia nafikan.
“Ikut sahaja,” Sudah mula kedengaran kekasaran pada suara pegawai itu tadi.
***
“Jihad,” Rakan di sebelahnya bersuara perlahan.
Jihad sekadar angguk, mengiakan apa yang bermain di fikirannya dan rakan-rakannya.
“Nampaknya keadaan tak semudah yang disangka,” Rakannya itu meluahkan jua. Di balik pokok dan semak itu, tiga orang manusia itu menahan nafas sambil membuat intipan. Segala yang berlaku di bahagian pagar besar sempadan itu jelas kelihatan walaupun jaraknya tidaklah begitu dekat. Namun, apa yang kelihatan juga sudah cukup untuk memberitahu mereka bertiga apa yang terjadi.
Jihad dan rakan-rakannya bukan kali pertama melakukan tugas ini.
“Aku memang tak pernah sangka semuanya akan jadi mudah pun,” Jihad tersengih sumbing. “Sebab tu aku sediakan pasukan Afnan tidak jauh dari sini. Miqdad dari Beit Lahiya pun akan turun ke kawasan yang sepatutnya,”.
Si rakan tersengih mendengarkan bicara Jihad yang penuh keyakinan itu.
“Jadi..?”.
“Kita tunggu sekejap…”.
Mereka patuh.
***
“Moga baik-baik sahaja Rif’at di dalam itu,” Kedengaran Mus’ab berbicara. Arif di sebelahnya mengangguk. Yusuf yang turut terdengar bicara itu mengaminkan, malahan dalam hatinya turut tidak berhenti mendoakan sahabatnya itu. Sementara Rif’at dibawa masuk ke dalam sebuah bilik tidak jauh dari situ, pemeriksaan passport dan barang tetap berjalan seperti biasa.
“Kau rasa kenapa Rif’at kena tahan?” Satu suara bertanyakan soalan itu kepada Yusuf. Yusuf sendiri tidak sedar akan kehadiran senior yang dua tahun lebih tua daripadanya itu lantaran terlalu memikirkan perihal Rif’at. Hakikatnya, semua di situ turut merisaukan keadaan Rif’at itu. Meskipun Rif’at ini hanya menumpang sahaja dalam pasukan mereka, perkara yang berlaku tetap dianggap mereka bahawa Rif’at kini sebagai satu bebanan buat ekspedisi mereka.
Dahi Yusuf berkerut. “Barangkali kerana tertulis dalam passportnya itu, dia ini anak kelahiran Gaza,”.

***