Thursday, 5 January 2017

Kukatakan Tidak(Maksudnya Ya) ~ Bab 2 ~ Bunick Firdaus

Ada orang datang rumah kita.” Suara Hazran sedikit mengejutkan aku yang sedang membasuh sayur di sinki.
“Siapa?” Soalku acuh tidak acuh.
“Tak tahu.” Jawab Hazran sambil tarik baju aku dari belakang.
“Betul ke datang rumah kita? Entah-entah dia nak pergi rumah Makcik Azah ke...” Aku buat tidak tahu pada Hazran yang masih menarik hujung bajuku.
“Betullah kak. Adik dah intai tadi. Ada orang perempuan pakai baju kurung, pakai tudung kat depan pagar rumah kita.” Bersungguh-sungguh Hazran menjawab.
“Kenapa tak beritahu abang je?” Aku akhirnya bagi sepenuh perhatian pada Hazran. Kasihan si kecil itu dari tadi lagi dok mengekor aku kat dapur ni.
“Abang Kimi dengan abang Fizi tengah buat kerja sekolah.”
“Akak pakai tudung sekejap. Adik jangan buka pintu lagi tau.” Pesan aku pada Hazran sambil melangkah menuju ke bilik. Selendang segera yang tersangkut di kepala katil aku sarungkan ke kepala. Siapa sajalah yang datang waktu-waktu macam ni. Memikirkan yang sudah hampir sepuluh minit tetamu yang masih belum diketahui siapakah gerangan menunggu di hadapan pagar rumah, aku mempercepatkan langkah ke ruang tamu. Sekilas, aku masih sempat meliarkan mata ke dalam bilik Hakimi yang tidak bertutup rapat. Kedua-dua Hakimi dan Hafizi leka menghadap buku masing-masing.
“Cepatlah kak...” Hazran yang membontoti langkahku menolak aku dari belakang.
“Sabarlah.” Aku tarik tangan Hazran tapi dia cepat sahaja melepaskan pegangan tanganku. Laju sahaja si kecil itu berlari ke arah pintu depan. Tombol pintu yang berkunci dia pulas dengan laju. Aku tidak menegah perbuatannya itu kerana pintu jeriji masih lagi berkunci.
“Orang tu ada lagi kak...” Hazran memuncungkan mulutnya.
Aku capai kunci yang tergantung di dinding rumah. Pintu jeriji yang masih berkunci aku buka dan laju sahaja kaki menyauk selipar jepun. Seorang perempuan yang sedang berdiri di tengah-tengah panas sambil memegang sebuah fail senyum sahaja apabila aku mendapatkannya.
“Assalamualaikum.” Sapa perempuan yang ku kira sudah berusia lewat tiga puluh tahun itu.
“Waalaikummussalam.” Pintu pagar yang berkunci aku biarkan sahaja. Memandangkan aku masih tidak tahu siapa dan apakah hajatnya bertandang ke rumah aku di waktu tengah hari seperti ini, aku tidak bercadang untuk menjemputnya masuk ke dalam rumah selagi aku tidak mengetahui tujuannya.
“Cik Humaira?” soalnya sambil menghulurkan tangan untuk bersalam.
Aku anggukkan kepala. Salamnya bersambut melewati pagar separas dada yang memisahkan kami berdua.
“Saya Rubiah dari Jabatan Kebajikan Masyarakat Negeri Selangor.” Terang perempuan yang berbaju kurung warna hijau lumut, seolah-olah mengerti yang aku agak curiga dengan kedatangannya.
“JKM?”
Puan Rubiah mengangguk.
“Ohhhh...” itu sahaja yang terkeluar dari mulut aku.
“Saya menganggu Cik Humaira ke?” soal Puan Rubiah apabila melihat aku yang sedikit blur.
“Eh, tak pun.” Aku bagaikan tersedar yang tetamu itu perlu aku jemput masuk ke dalam rumah. Laju sahaja tanganku membuka mangga pagar. “Jemput masuk puan. Maaf buat puan lama tunggu kat luar.”
“Saya yang patut minta maaf sebab datang tiba-tiba macam ni.” Puan Rubiah mengikut langkahku masuk ke dalam rumah.
            Aku senyum sahaja. Tak tahu nak jawab apa. Masih lagi terkejut dengan kunjungan yang tiba-tiba itu. “Jemput duduk puan.” Aku mempersilakan Puan Rubiah duduk di sofa berangkai dua. Hazran sudah menghilang entah ke mana. Mungkin menyertai kedua-dua abangnya di dalam bilik.
“Terima kasih.” Puan Rubiah melabuhkan duduknya sambil memandang sekeliling rumahku. “Adik-adik Cik Humaira mana?”  
“Panggil Ara je puan.” Aku sedikit kekok dengan panggilan hormat tersebut. “Adik-adik saya dalam bilik, buat kerja sekolah.” Terangku sambil turut duduk di sofa yang bersebelahan dengan Puan Rubiah.
“Sebenarnya saya datang ni ada hajat.” Puan Rubiah terus berbicara.
Aku sedikit kaget. Hajat?
“Tapi sebelum tu saya nak ucapkan takziah atas kematian kedua orang tua Humaira.” Ujarnya perlahan.
Aku anggukkan kepala. Ucapan takziah itu bagaikan sudah sebati dengan telinga aku selepas hampir sebulan mak dan ayah pergi menghadap Ilahi. “Puan duduk dulu ya, saya nak ke dapur sekejap.”
“Eh tak payah susah-susah Humaira.” Tangan kanan Puan Rubiah sudah mendarat di lenganku.
“Tak susah pun puan.” Aku bangun dari sofa dan senyum pada Puan Rubiah yang kelihatan sedikit serba salah. Tidak sampai lima minit, aku sudah kembali ke ruang tamu dengan menatang segelas air sunquick. Cuaca yang panas pasti sahaja membuatkan Puan Rubiah itu dahaga apabila terpaksa berdiri di bawah cahaya matahari tadi.
“Terima kasih.” Ujar Puan Rubiah apabila aku meletakkan gelas itu di hadapannya.
“Jemput minum puan.” Aku kembali duduk di sofa. Rasa berdebar-debar kembali menghimpit dada. Apakah tujuan Puan Rubiah ini ke sini? Mahu memberi bantuankah?
“Humaira, sekali lagi saya nak minta maaf sebab ganggu Humaira hari minggu macam ni. Saya tahu Humaira mesti terkejut dengan kedatangan saya yang tiba-tiba.” Puan Rubiah jeda seketika. “Sebenarnya saya ada jemputan kenduri kahwin kat Kampung Abu Bakar Baginda. Alang-alang dah sampai sini, saya terus datang rumah Humaira.”
Aku pandang sahaja wajah Puan Rubiah. Ada garis keikhlasan yang terpancar untuk aku. Tapi, kalau datang bukan pada hari bekerja, masih dianggap urusan rasmikah? Tadi sewaktu memperkenalkan diri, dia membawa sekali nama Jabatan Kebajikan Masyarakat. Kalau bukan urusan rasmi, tidak perlulah rasanya dia memberitahu yang dia dari jabatan kerajaan itu. Pening!
“Humaira memang tinggal berempat je dalam rumah ni?” soal Puan Rubiah selepas meneguk air di hadapannya.
Aku angguk.
“Adik yang bongsu dah sekolah ke?” soalnya lagi.
“Sekolah tadika. Tahun depan baru masuk darjah satu.” Terangku.
“Adik yang lagi dua orang?”
Aku pandang wajahnya dengan hairan. Mana dia tahu fasal adik-adikku ini? Pelik! Tapi mungkin juga dia sudah bertanyakan perihal keluargaku kepada jiran-jiran sebelum datang ke sini.
“Saya tahu Humaira ada tiga orang adik lelaki.” Dia bagaikan mengerti sahaja apa yang bermain di fikiranku.
 “Adik saya yang nombor dua tingkatan tiga, tahun ni ambik PT3. Yang nombor tiga pulak darjah enam. Lagi dua bulan nak UPSR.”
Dia menarik nafas panjang sebelum kembali menyoalku. “Humaira masih belajar lagi kan?”
Aku angguk lagi. Nampaknya hari ni memang kerja mengangguk je lah.
“Tahun akhir?”
“Tahun akhir, tapi ada dua semester lagi.”
Final exam bulan depan kan?”
Aku angguk lagi.
“Lepas tu?”
“Lepas habis final exam, ada satu semester lagi. Latihan industri dengan buat tesis.”
Puan Rubiah tarik nafas panjang. Lebih panjang dari tadi. Aku pula yang suspen tengok reaksinya yang sebegitu.
“Ada apa sebenarnya puan?” Aku akhirnya sudah tidak mampu untuk bersabar.
Puan Rubiah diam seketika. Gelas di hadapannya dia capai dan minuman yang masih berbaki separuh gelas dia teguk perlahan. Aku pula makin berdebar-debar apabila melihat pergerakannya itu.
“Macam ni Humaira…” Puan Rubiah meletakkan kembali gelas ke atas meja. “Sebenarnya tujuan saya datang ni sebab saya ingat nak ambil adik-adik Humaira dan tempatkan di rumah kebajikan masyarakat.”
Hampir pitam aku mendengar ayat yang keluar dari mulut Puan Rubiah. Kedua-dua tanganku menggeletar. “Rumah kebajikan masyarakat?” seakan tidak terkeluar suaraku apabila menanyakan soalan itu.
Puan Rubiah mengangguk perlahan.
Aku bagai kehilangan kata-kata. Niat Puan Rubiah mungkin baik, namun aku tidak akan sekali-kali menyerahkan adik-adikku itu kepada orang lain untuk menjaganya. Tidak! Pasti ada orang yang membuat laporan tentang kami adik beradik kepada pihak Jabatan Kebajikan Masyarakat yang aku ini masih lagi bergelar seorang pelajar, tapi punya cita-cita untuk membesarkan adik-adikku sendirian. Dan laporan itu juga pastinya datang dari jiran-jiranku juga yang sudah maklum bahawa memang kami berempat sahaja yang tinggal di dalam rumah ini.
“Humaira, saya tahu Humaira mesti tak setuju dengan cadangan saya. Tapi saya rasa Humaira tak mampu nak laksanakan tanggungjawab untuk jaga adik-adik Humaira buat masa sekarang.”
“Siapa kata saya tak mampu puan? Inya-Allah saya boleh jaga adik-adik saya dengan baik. Lagipun diorang semua dah besar.” Sungguh, aku memang langsung tidak bersetuju dengan cadangan Puan Rubiah itu.
“Humaira, bukan senang untuk jalankan tanggungjawab sebagai seorang penjaga. Lebih-lebih lagi Humaira masih belajar sekarang ni. Macam mana Humaira nak uruskan adik-adik Humaira kalau Humaira sendiri masih terikat dengan tanggungjawab sebagai seorang pelajar.” Pujuk Puan Rubiah.
Aku telan liur sendiri. Ya, aku sudah lama memikirkan tentang perkara itu. Tentang bagaimana mahu aku menyusun waktu untuk menguruskan adik-adikku disamping menjalankan tugasku sebagai seorang pelajar.
“Humaira…” Puan Rubiah menepuk perlahan tanganku. Memujuk barangkali. “Kalau Humaira setuju untuk serahkan adik-adik Humaira pada kami, Insya-Allah Humaira pun boleh tumpukan sepenuh perhatian pada pengajian. Lepas Humaira dah tamat belajar, kami tak ada masalah kalau Humaira nak ambil balik adik-adik Humaira.”
“Puan, saya tahu niat puan baik. Tapi saya rasa saya tak sanggup nak berpisah dengan adik-adik saya. Pengajian saya bukan alasan utama untuk saya mengelak dari jalankan tanggungjawab sebagai seorang kakak kepada mereka.” Aku seka air jernih yang sudah bertakung di birai mata.
“Saya faham Humaira. Tapi Humaira kena fikirkan juga untuk kebaikan adik-adik Humaira. Kalau Humaira dah balik asrama, siapa yang nak jaga mereka kat sini?”
“Saya tak tinggal di asrama puan. Lepas ibu bapa saya meninggal, saya dah berulang alik ke kampus. Lagi pun, dua minggu je lagi peperiksaan akhir. Lepas tu saya dah cuti semester.”
“Tapi Humaira masih ada satu lagi semester lepas tu kan?”
Aku angguk. “Semester akhir nanti saya akan buat praktikal dan sediakan tesis saja puan. Dah tak perlu pergi kelas pun. Sekali sekala je kena jumpa dengan pensyarah. Tempat praktikal pun saya akan cari sekitar kawasan Putrajaya atau Bangi sahaja.” Hujahku lagi.
“Humaira dah fikir masak-masak?”
Laju sahaja aku mengangguk.
“Humaira yakin boleh uruskan adik-adik Humaira sendiri?”
Aku angguk lagi. “Insya-Allah saya boleh jaga puan. Lagi pun jiran-jiran saya semuanya baik-baik puan. Alhamdulillah, setakat hari ni mereka sentiasa tanya khabar kami.”
“Humaira tak ada ke saudara mara yang tinggal dekat-dekat sini?”
Aku gelengkan kepala. “Emak saya mualaf puan. Kami tak pernah jumpa pun keluarga emak. Jadi, saya sendiri pun tak tahu sama ada kami ada saudara mara sebelah emak atau pun tak. Emak tak pernah bercerita tentang keluarganya kepada kami.”
“Keluarga ayah?”
“Tokwan ada kat Kuala Lipis.”
“Kenapa tak ajak dia tinggal kat sini dengan Humaira?”
“Orang tua puan, bukan senang nak tinggalkan kampung halaman mereka. Tokwan suruh kami balik kampung, tapi saya takut menyusahkan dia pulak. Jadi, biarlah kami adik beradik tinggal kat sini je.”
“Rumah ni macam mana? Rumah sendiri atau menyewa?”
“Rumah sendiri.” Jawabku pendek. “Ayah beli guna pinjaman perumahan kerajaan. Tapi dah jadi rumah pusaka la sekarang ni”
“Alhamdulillah, Humaira tak payah susah-susah nak fikir pasal sewa rumah lagi.”
“Kereta pulak?”
Aku alihkan pandangan pada kereta Proton Saga FLX berwarna putih di hadapan rumah. “Ayah ambil insurans masa dia buat perjanjian sewa beli dulu. Jadi, saya dah tak perlu bayar apa-apa lagi pada bank.”
Puan Rubiah senyum kat aku. “Patutlah Humaira yakin boleh jaga adik-adik Humaira. Ayah Humaira dah mudahkan urusan anak-anak dia di dunia ni.”
Aku senyum balik pada Puan Rubiah. Ya, ayah dah memudahkan urusan kami adik beradik. Terima kasih ayah. Tapi, aku tetap juga merasa satu kehilangan yang sangat besar apabila ayah dan emak pergi meninggalkan kami seawal ini. Apalah gunanya punya harta dunia andainya kasih sayang dari kedua orang tua kami hanya tinggal kenangan sahaja.
“Cuma saya bimbang Humaira tak boleh nak bahagikan masa antara pengajian dan tugas Humaira sebagai seorang kakak je. Saya yakin, dari segi kewangan mungkin Humaira tak ada masalah sebab Humaira dan adik-adik dapat pencen arwah ayah.” Puan Rubiah masih lagi mahu memujuk.
Aku diam. Cuba untuk merasional segala kata-kata Puan Rubiah. Tapi otak aku memang tak boleh terima cadangan dari wanita yang sedang duduk di sebelah aku ini. Dan aku berharap sangat supaya adik-adik aku langsung tidak menelinga perbualan kami berdua. Apa agaknya perasaan mereka kalau tahu yang mereka akan diambil oleh pihak JKM dan ditempatkan di rumah anak yatim? Nauzubillah…janganlah mereka terdengar walau sepatah kata pun apa yang sedang aku dan Puan Rubiah bincangkan ini.
“Humaira…” Puan Rubiah bersuara setelah lama melihat aku terdiam. “Sekarang ni mungkin Humaira rasa tak susah sebab Humaira dah tak payah pergi ke kelas. Saya tahu sekarang ni study week, jadi Humaira boleh belajar kat rumah je. Tapi nanti Humaira nak pergi peperiksaan macam mana? Siapa yang nak uruskan adik-adik Humaira kat rumah? Lepas ni Humaira akan buat praktikal, boleh ke Humaira nak pastikan semuanya berjalan lancar? Humaira tak takut nanti praktikal Humaira terganggu?” Provok Puan Rubiah.
Aku tarik nafas. Dalam. “Saya tahu mungkin sukar untuk saya uruskan semua ni puan. Tapi Insya-Allah saya akan cuba. Lagipun mereka bertiga tu adik-adik saya puan. Arwah emak dan ayah dah amanahkan saya untuk menjaga mereka. Susah macam mana sekalipun, saya tak nak berpisah dengan adik-adik saya puan. Fasal persekolahan mereka, macam mana saya nak uruskan kehidupan harian kami nanti, saya dah fikirkan kesemuanya.” Tegasku. Ya, ayat yang terakhir itu cuma satu pembohongan sahaja. Jujurnya, aku masih belum mendapat idea bagaimana harus aku menyusun jadual kehidupanku setelah memulakan praktikal kelak. Tapi, itu cuma akan berlaku dalam masa tiga bulan akan datang. Rasanya, akan ada penyelesaian yang terbentang di depan mata nanti.
Giliran Puan Rubiah pula yang diam. Mungkin dia juga sudah kehabisan kata.
“Saya minta maaf puan. Saya hargai segala jasa baik dan keprihatinan puan ke atas nasib kami. Tapi saya rasa saya tak mampu nak serahkan adik-adik saya kepada pihak puan. Sesukar mana pun hidup kami, biarlah kami tinggal di bawah satu bumbung saja.”
“Kalau dah macam itu keputusan Humaira, saya tak boleh nak cakap apa dah. Tapi kalau Humaira perlukan apa-apa bantuan, Humaira boleh hubungi saya.” Puan Rubiah membuka beg tangannya dang mengeluarkan sekeping kad perniagaan yang berlogokan Jabatan Kebajikan Masyarakat.
Kad yang sudah bertukar tangan aku renung dengan penuh rasa serba salah. Rasa sedikit bersalah kerana terpaksa menolak kebaikan yang ditunjukkan oleh Puan Rubiah kepada kami adik beradik. Walaupun aku tidak tahu dari mana Puan Rubiah menghidu kisah kami yang kehilangan tempat bergantung, tapi aku tetap berterima kasih di atas rasa prihatinnya itu.
“Saya minta maaf sebab ganggu Humaira. Ingat, kalau perlukan apa-apa bantuan, Humaira boleh telefon saya.” Puan Rubiah sudah berdiri dan dia mengambil fail kertas yang berada di sebelahnya. “Saya minta diri dulu.”
“Puan, terima kasih banyak-banyak.” Itu sahaja yang aku mampu ucapkan kepada dia sewaktu mengiringinya keluar dari rumah.
“Dah memang tugas saya Humaira.” Jawab Puan Rubiah sambil tersenyum. Dia menghulurkan tangannya utk bersalam sebaik sahaja melewati pagar rumahku.
Salamnya aku sambut dengan lapang dada. Walaupun ada sedikit rasa kesal dan marah kepadanya kerana kedatangannya untuk mencuri adik-adikku, namun aku perlu faham akan tuntutan tugasnya sebagai pegawai kebajikan masyarakat. “Puan, apa ni?” soalku apabila mendapati tangan yang dihulurkan untuk bersalam denganku rupa-rupanya berisi. Sampul kertas itu aku serahkan kembali kepadanya.
“Saya ikhlas Humaira. Ambillah…” Dia menolak kembali sampul itu ke dalam tanganku. “Saya sedekah.”
Aku akhirnya akur dan dengan perlahan sampul kertas yang berwarna kuning itu aku genggam kemas. “Terima kasih puan.”
“Sama-sama. Saya pergi dulu. Assalamualaikum…” Puan Rubiah menghilang ke dalam perut kereta Proton Exora sebaik sahaja dia memberi salam.
Aku perhatikan kelibat kereta buatan Malaysia itu yang semakin menghilang dari pandangan. Keluhan kecil akhirnya terlepas dari bibirku. Dan sebaik sahaja aku mengunci pagar dan berpaling sembilan puluh darjah ke belakang, ketiga-tiga adikku sudah pun menanti di hadapan pintu rumah. Mereka dengar ke tadi? Aku sudah mula cuak.
“Kak Ara, orang tu datang nak ambil kami ke?” Hafizi terus bertanya sebaik sahaja aku mendapatkan mereka.
“Betul ke Kak Ara nak hantar kami ke rumah anak-anak yatim?” Hakimi juga turut mengambil giliran untuk bertanya.
Belum sempat aku membuka mulut untuk menjawab soalan dari Hakimi dan Hafizi, soalan Hazran pula yang menerjah pendengaranku.
“Kak Ara dah tak nak jaga adik ke?” Si kecil itu sudah mula menangis.
Luluh hati aku apabila melihat air mata Hazran yang laju menuruni pipi. Sah, mereka bertiga memang mendengar segala perbualan aku dengan Puan Rubiah tadi. Aku peluk Hazran yang masih menangis. Air mata yang bila-bila masa sahaja akan gugur aku tahan agar tidak terlihat oleh adik-adikku.
“Hakimi, Hafizi, Hazran…” Aku jeda seketika. Cuba mencari kekuatan untuk menerangkan duduk perkara yang sebenar kepada mereka bertiga. “Masuk dalam dulu. Kita makan. Dah lambat ni.” Akhirnya, itu yang terluah dari mulut aku. Banyak yang perlu aku terangkan pada mereka, dan sekarang bukanlah masa yang sesuai.
Ketiga-tiga saudara lelakiku mematungkan diri. Tanda tidak mahu menerima jawapanku yang tidak relevan dengan soalan mereka. Aku pula yang mati kutu dibuatnya.
“Kak Ara, kami nak tahu betul ke Kak Ara nak hantar kami pergi rumah anak yatim?” Hakimi sudah menghalang jalanku.
“Tak adalah. Takkanlah Kak Ara nak hantar korang pergi sana pulak.”
“Kimi tak percaya.” Dengus Hakimi. Tanda tidak puas hati dengan jawapan aku.
Aku garu kepala yang masih beralas dengan selendang. “Masuk dulu, nanti Kak Ara cerita.”
“Kimi nak tahu sekarang jugak. Betul ke Kak Ara nak hantar kami pergi rumah anak yatim?” Desak Hakimi lagi.
“Okey, okey. Bagi Kak Ara masuk dalam rumah dulu boleh? Panas kat luar ni.” Aku terus merempuh banteng pertahanan ketiga-tiga askar lelaki yang sedang berbaris di muka pintu.
“Kak Ara!” Serentak ketiga-tiga mereka menjerit apabila aku berjaya meloloskan diri ke dalam rumah.
“ Duduk sini Kak Ara cerita.” Aku sudah pun melabuhkan duduk di atas sofa. Namun, ketiga-tiga adik lelakiku itu masih membatu di tempat mereka berdiri tadi.
“Marilah sini…” aku lembutkan sedikit suaraku. Walaupun perut sudah pedih menahan lapar, namun tak sampai hati pulak untuk aku membiarkan mereka berada dalam keadaan tertanya-tanya.
Perlahan-lahan Hakimi berjalan menghampiri sofa. Hafizi dan Hazran membontoti langkahnya dari belakang.
“Duduk.” Aku bagi arahan kepada mereka.
Seperti tadi, mula-mula Hakimi yang duduk dahulu. Diikuti oleh Hafizi dan Hazran.
“Betul ke orang tu datang nak ambil kami?” Hazran ualng balik soalannya tadi. Dia sudah pun duduk di pangkuan Hakimi.
“Mana ada. Kalau dia nak ambik korang bertiga pun, Kak Ara memang tak akan bagi. Kita kan dah ada rumah ni, buat apa Kak Ara nak hantar korang pergi rumah anak yatim tu?”
“Habis tu, kenapa dia datang sini?” soal Hafizi pula.
“Hafizi, dah memang kerja dia macam tu. Kalau ada mak ayah yang meninggal, dia akan pergi periksa rumah orang tu, nak tengok siapa yang jaga anak-anak dia. Kalau tak ada orang jaga, baru dia hantar rumah kebajikan.” Belasah aje lah jawapan macam ni pun. Susah betul nak terangkan perkara sebenar kat budak-budak bawah umur ni.
“Dia datang tengok je?” Hazran tanya lagi.
Aku anggukkan kepala. Hakimi yang hanya membisu dari tadi aku pandang sekilas. Aku faham pandangan tidak puas hatinya pada aku.
“Selagi Kak Ara ada, korang semua akan tinggal kat sini dengan Kak Ara. Faham?”
“Kalau orang tu datang lagi nak ambil kami macam mana?” Hafizi masih belum berpuas hati dengan jawapan aku nampaknya.
“Kalau dia datang pun, Kak Ara memang tak akan bagi dia ambil adik-adik Kak Ara. Kalau Kak Ara memang tak nak jaga korang, dah lama Kak Ara hantar korang balik kampung duduk dengan tokwan.” Aku cuba bagi jawapan yang paling konkrit.
“Kak Ara janji tak akan bagi kami dekat orang tu?” Hazran bangun dari pangkuan Hakimi dan dia datang kepadaku.

“Ye, kak Ara janji.” Aku rangkul Hazran yang berbadan kecil itu ke dalam pelukanku. Mana mungkin aku menyerahkan amanah arwah emak dan ayah ini kepada orang lain. Ikrarku!

1 comment:

  1. SELAMAT DATANG DI WWW.TOKO4D.NET
    *** 1 USER ID UNTUK SEMUA GAME ***
    SPORTBOOK | LIVECASINO | E-GAMES | TOGEL | POKER | SABUNGAYAM
    Toko4d Tersedia 8 Pasaran Terbaik...
    Discount : 2D : 29% | 3D : 59% | 4D : 66%
    www.prediksitogeltoko4dd.blogspot.com
    - Singapore
    - Sydney
    - Hongkong
    - Magnum4d
    - Kuching
    - Wales
    - Serbia
    - Petaling
    Promo Terbaru TOKO4D.NET :
    - Bonus Deposit MEMBER BARU Sportbook 100%
    - Bonus Deposit Sportbook 30% Setiap Hari
    - Bonus Deposit 10% Setiap Hari Untuk Semua Game
    - Bonus Casino Rollingan 0.8% Setiap Hari Senin
    - Bonus Cashback Sabungayam 15%
    - Bonus Cashback Sportbook 15%
    - Bonus Cashback E-Games 20%
    - Bonus Cashback Mixparlay 100%
    - Bonus Rollingan Poker & domino 0,3%
    - Bonus Referall 2% Semua Game
    - Bonus Referall 1% dari member Togel
    MIN DEPO & WD CUMA Rp.50.000,-
    BCA - MANDIRI - BRI - BNI - DANAMON
    UNTUK INFORMASI SELANJUTNYA BISA HUB KAMI DI :
    LIVECHAT TOKO4D.NET 24 JAM ONLINE
    Pin BBM : D8AEF213 | 2BAA30F5
    LINE : TOKO4D
    WECHAT : TOKO4DCS1
    SKYPE : TOKO4D
    GMAIL : toko4d@gmail.com
    WA +855973820012

    Togel Online
    Kasino Online
    Agen Sabung Ayam
    Judi Casino
    Agen Casino
    Agen Togel
    Judi Togel
    Agen Judi
    Judi Online
    Judi Casino
    Agen Casino
    Judi Bola
    Agen Bola

    ReplyDelete