Wednesday, 4 January 2017

A.D.A (Anak Dara Abah) ~ Bab 1 ~ Norisah A. Bakar

Terjengket-jengket Ona di depan pintu.  Apa yang dia nampak sedang berlaku di sebalik daun pintu yang bertutup rapat itu segera buat jantungnya berdegup kencang bagaikan digoncang-goncang.  Sakit hatinya melihat seekor demi seekor anak kucing Lela memanjat gril pintu rumah keluarganya sebelum jatuh tergolek ke lantai semula.  Bukan main seronok lagi mereka berpesta di luar sana.  Sudahlah tanamannya dalam pasu habis dilanyak semua semalam.  Pagi ini kucing-kucing itu bersarkas pula di depan pintu rumah keluarganya bagaikan dunia ini mereka punya.  Halaman rumah keluarganya dibuat seperti taman permainan pula.  Dia, sudahlah takut dengan kucing.  Macam mana dia hendak buka pintu rumah kalau binatang-binatang itu akan menderu masuk sebaik pintu dibuka nanti.  Hesy, sudah melampau!  Siaplah, Makcik Senah.  Kali ni orang tak main telefon majlis bandaran lagilah.  Orang telefon polis!
"Bak sini telefon tu." Ona menghulur tangan kanan ke belakang sementara mata kirinya masih melekap di lubang intip di daun pintu bagaikan sudah digam kukuh di situ.  Aina dan Ayu saling berpandangan.  Masing-masing mengangkat dagu dan menaikkan kening.  Dengan bahasa mata mereka saling berbantahan.  Aina suruh Ayu, Ayu suruh Aina.  Masing-masing malas hendak turutkan apa yang Ona suruh.   
Ona menoleh ke belakang.   
"Oi, dah pekak ke tak dengar kakak minta telefon?" Jerkahnya garang.  Matanya mencerlung ke arah Aina dan Ayu yang sedang duduk mematung di sofa panjang berdekatan dengan pintu.  Secara mendadak Ayu menjangkau tangan lalu menyambar telefon hitam dari atas meja sisi di sebelah tempat duduk Aina.  Telefon rumah tanpa wayar itu diberikan segera kepada Ona.  Sambil itu matanya menjeling Aina bagaikan mahu ditelannya hidup-hidup.  Pemalas!  Telefon dekat dia pun malas nak tolong ambilkan.   
Aina pula buat tidak tahu dengan jelingan maut Ayu itu.  Mukanya selamba bagaikan tidak ada apa-apa yang berlaku.  Dia memang malas hendak melayan angin pus-pus Ona.  Lagilah kalau yang melibatkan anak-anak kucing Lela yang dibuang Makcik Senah ke halaman rumah mereka dan kini mula bermaharajalela di luar sana sejak kelmarin.   
Semenjak anak-anak kucing itu ada di situ, perangai Ona sudah jadi separuh tidak siuman.  Sekejap-sekejap Ona akan mengintip di daun pintu, memantau apa anak-anak kucing itu sedang buat di luar.  Selepas itu Ona akan membebel panjang memarahi Makcik Senah kerana memandai sahaja buang anak-anak kucing itu di halaman rumah mereka.  Ona memang takut dengan kucing.   Macamlah anak-anak kucing itu harimau yang boleh membaham dirinya.
Ayu menghempas punggung ke tempat duduknya semula.  Mukanya yang keruh sejak tadi, kini sudah cemberut seperti buah asam gelugur yang dikeringkan.  Semuanya gara-gara Ona yang belum siapkan sarapan untuk makan pagi mereka sekeluarga.  Janji Ona malam semalam, pagi ini hendak buatkan lempeng pisang untuk mereka bersarapan.  Namun sebaik celik mata subuh-subuh tadi, Ona terus bengang pada anak-anak kucing yang sedang ‘beriadah’ di halaman rumah mereka.  Dia pula bengang pada Ona.  Biarlah anak-anak kucing itu bersuka ria.  Kalau sudah penat nanti, tahulah mereka duduk diam.   
Ayu mendongak memandang Ona.  Bukan main ganas lagi Ona memicit butang-butang pada telefon, mencari nombor Makcik Senah.  Janganlah butang-butang itu terbenam pula sampai tidak boleh ditarik keluar semula.  Ona kalau bab menjahanamkan harta benda abah, memang boleh serahkan tugas itu kepada dia.  Fasal itu juga barangkali anak-anak kucing Lela yang seramai lima ekor itu telah sesedap hati melanyak dan memusnahkan pokok bawang, pokok serai dan pokok kunyit yang Ona tanam di dalam pasu.  Mesti kerana Ona sudah terkena sumpahan abah.  Yalah, jahanamkanlah lagi harta benda orang.  Sudahnya harta benda sendiri pula orang lain jahanamkan.   
"Kakak nak telefon siapa tu?" Ayu sedikit terkejut.  Takkan pagi-pagi buta sudah hendak ajak jiran bergaduh?
"Telefon Lela la… nak suruh dia pungut anak-anak kucing yang nenek dia buang kat laman rumah kita ni.  Kalau dia degil tak mahu ambil balik anak-anak kucing dia… siaplah… kakak nak ugut telefon polis.  Biar dia takut."
"Alah...  kes remeh macam ni kakak ingat polis nak layan ke?" Aina jeling Ona dengan sinis.  Ayu terkekeh-kekeh perlahan, mentertawakan Ona.   
Semenjak Ona mendapat nombor telefon Makcik Senah daripada Makcik Fauziah yang tinggal selang tiga pintu dari rumah mereka, setiap kali ada perkara tidak elok berlaku ke atas mereka yang melibatkan Makcik Senah sekeluarga, pasti pantas sahaja jari Ona menekan nombor telefon jiran mereka itu.  Ona tidak kesah jika dirinya dicap sebagai kurang ajar atau tidak menghormati orang tua.  Sudah dia jenis garang dan panas baran.   Kena marah dengan abah pun Ona tetap tidak serik-serik juga.  Janji Ona dapat lepaskan geramnya pada Makcik Senah.  Bahkan Ona secara diam-diam telah menobatkan Makcik Senah sekeluarga sebagai musuh ketat nombor satu dia.   
Ona buat selamba dengan ejekan Aina tadi.  Telefon di tangan terus dilekapkan ke telinga sementara mata kirinya dilekapkan semula ke lubang intip di daun pintu.  Kelihatan anak-anak kucing berwarna kelabu, coklat dan belang-belang putih kelabu sedang bergolek dan bergusti di atas lantai.  Secara tiba-tiba sahaja keadaan di luar menjadi gelap-gelita.  Itu mesti ada seekor sedang bergayut di gril pintu, langsung menutup lubang intip di luar sana.   
"Helo, Makcik Senah ke tu?"
Melorot benda yang menutupi lubang intip di luar pintu lalu pemandangan di luar menjadi terang semula.  Ona lihat anak-anak kucing yang sedang bergusti itu masih meriah berguling di atas lantai.  Ada pula seekor telah melompat naik ke dalam pasu pokok cekurnya yang dia letakkan atas para.  Habislah.  Habislah.  Jahanam lagi pokok aku!  Laung hati kecil Ona, melalak dalam bisu.   
"Helo, Makcik Senah.  Saya Ona yang tinggal tingkat empat yang laman rumahnya makcik telah sepahkan dengan anak-anak kucing pembiakan cucu makcik, Si Lela tu, yang makcik tak kasi dia bela sebab makcik kata makcik takut dan geli dengan kucing." 
Sengajalah Ona memulakan mukadimahnya dengan kata-kata sinis.   Dia mahu Makcik Senah sedar dan insaf sedikit.  Sebelum-sebelum ini mati-mati Makcik Senah tidak mengaku anak-anak kucing itu Lela yang punya.  Tetapi kalau sudah diberikan si ibu kucing itu makan dan tempat untuk melahirkan anak-anaknya, bukankah secara logiknya anak-anak kucing yang keluar daripada perut si ibu kucing itu telah menjadi kepunyaan Lela juga?  Tidak ada gunanya Makcik Senah cuba menafikan kenyataan.  Samalah seperti Makcik Senah cuba menegakkan benang yang sudah basah.   Bolehkah benang itu tegak? 
"Boleh tak makcik suruh Lela datang ambil balik anak-anak kucing dia?  Binatang-binatang tu dah buat ganas kat laman kami.  Habis pokok-pokok yang saya tanam dalam pasu dikerjakan mereka sampai rosak semuanya.  Sekarang ni kami tak berani nak buka pintu rumah sebab anak-anak kucing tu sedang buat aksi panjat terjun di gril pintu rumah kami.  Saya tak pedulilah kalau makcik takut ke geli ke dengan kucing.  Tapi kucing-kucing tu cucu makcik yang punya, jadi makcik kenalah suruh dia ambil balik semuanya.” Kata Ona.
Mukanya berubah merah ketika mendengar jawapan Makcik Senah.
“Apa? Makcik suruh saya telefon SPCA? Saya sedang fikir nak telefon polis saja!" 
Dengan perasaan geram dan tidak puas hati, talian telefon dimatikan Ona segera.  Berbahang dadanya mendengarkan jawapan balas daripada Makcik Senah yang seperti hendak lepas tangan sahaja.  Sudahlah laman rumah mereka dikotorkan dengan segala harta benda milik Makcik Senah yang serupa sampah.  Sekarang Makcik Senah sarankan supaya Ona menelefon Persatuan Melindung Haiwan Terbiar (SPCA) untuk mengambil anak-anak kucing itu pula.   
Banyaklah cantik muka Makcik Senah! Tidak fasal-fasal pula Ona disuruh menguruskan hal kucing-kucing itu.  Macamlah kucing-kucing itu Ona yang punya.   
Ona menghempas punggung ke kerusi.  Geramnya pada Makcik Senah bukan main lagi.   
Semenjak keluarga Makcik Senah berpindah masuk ke unit di tingkat atas rumah mereka kira-kira enam bulan yang lalu, kesabarannya terhadap kerenah keluarga baharu itu kian hari kian menipis seperti kulit bawang.  Ketenteraman jiwanya lebih-lebih lagi terganggu dengan perangai Makcik Senah yang bukan-bukan.   
Apakan tidaknya.  Sudahlah bising dengan suara kanak-kanak menangis dan bunyi kerusi diseret ke sana ke sini hampir setiap pagi dan petang.  Setiap kali membasuh pakaian, tidak pernah Makcik Senah memerah atau mengeringkan dahulu pakaian yang dibasuhnya itu sebelum menjemurnya di luar tingkap dapur.  Habis air yang menitis daripada jemuran lencun itu membasahkan semula jemuran mereka yang sudah kering di tingkat bawah.   
Pernah suatu ketika dahulu Makcik Senah telah sesedap hatinya sahaja menjirus air pada lembek bekas kencing cucunya yang dia sidai di tembok balkoni rumahnya di tingkat atas, lalu membasahkan ambal yang Ona jemur di tembok balkoni di luar rumah mereka di tingkat bawah.  Naik berapilah hati Ona waktu itu juga.  Langsung diserangnya Makcik Senah di rumahnya di tingkat lima.  Makcik Senah boleh pula tunjukkan muka selamba bagaikan tidak terkesan dengan apa yang berlaku.  Ona marah-marah depan Makcik Senah pun Makcik Senah buat tidak tahu.  Boleh lagi Makcik Senah beri alasan konon tidak perasan ada orang jemur ambal di tingkat bawah rumahnya.
Dan sekarang, Makcik Senah telah melepaskan anak-anak kucing kepunyaan cucunya, Si Lela itu di halaman rumah mereka bagaikan dia telah menyewa kawasan itu atau mendapat kebenaran daripada majlis bandaran untuk anak-anak kucing itu bermain dan beriadah di situ.  Sudahnya sekarang, halaman rumah mereka itu telah menjadi seperti tempat pembuangan sampah pula.   
Adalah sebuah kotak besar bekas komputer meja telah ditinggalkan Makcik Senah di depan pintu rumah mereka untuk anak-anak kucing itu tidur di waktu malam.  Setiap pagi dan petang pula, Makcik Senah akan meletakkan semangkuk nasi bergaul isi ikan untuk anak-anak kucing itu makan, yang mana bekas nasi itu nanti akan dihurung oleh sekumpulan semut hitam.  Makcik Senah juga telah meletakkan semangkuk susu untuk kucing-kucing itu minum, yang mana mangkuk itu kini telah terlungkup dikerjakan oleh anak-anak kucing yang nakal serta ganas-ganas itu.  Habis isi mangkuk berselerak di atas lantai lalu mengotorkan halaman rumah mereka.  Dan dulang pasir tempat kucing-kucing itu berak… alahai.  Hanya dengan memikirkannya sahaja tekak Ona boleh jadi kembang dibuatnya.
"Dah tahu tak suka dengan kucing, yang benarkan cucu dia bawa balik ibu kucing yang sedang sarat mengandung dari pasar dulu tu buat apa? Tak ke saja cari masalah?"  Ona memulakan bebelannya.   
Ayu dan Aina yang duduk di depannya langsung tidak dipandang.  Sebaliknya Ayu dan Aina yang saling berpandangan antara satu sama lain.  Tahu sangat mereka dengan perangai kakak mereka yang pantang melihat keadaan di dalam atau di luar rumah kotor dan tidak teratur.  Mulalah nanti mulut Ona akan riuh seperti murai dicabut ekor.        
Semenjak emak mereka meninggal dunia kira-kira enam tahun yang lalu, Ona telah dilantik oleh abah menjadi ketua menguruskan kerja-kerja rumah sambil dibantu oleh kedua-dua adiknya, Aina dan Ayu yang masih bersekolah waktu itu.   
Kalau Aina ditugaskan menggosok pakaian dan Ayu mengemas rumah, tugas Ona pula membasuh dan melipat pakaian yang sudah kering di ampaian sambil menyelia kerja-kerja yang dibuat oleh Aina dan Ayu.  Siaplah nanti mulut Ona akan membebel panjang kalau kerja-kerja yang dibuat oleh Aina dan Ayu itu tidak sempurna di matanya.  Ona akan memaksa mereka supaya membuat semula pekerjaan itu sehingga menjadi sempurna seperti yang dia mahukan.   
Sejak mula bekerja, Ona akan membasuh pakaian kotor mereka sebaik pulang dari tempat kerja.  Basuhan itu nanti akan disidai di jemuran yang terpasang di siling dapur bersebelahan dengan tingkap.   
Tetapi pada hujung-hujung minggu seperti hari ini, Ona lebih suka meletakkan jemuran yang dibasuhnya itu di luar tingkap dapur.  Biar jemuran itu dijamah matahari terik.  Biar cepat kering dan cepat pula boleh dilipat dan digosok oleh Aina nanti.    
Sebab itu Ona marah sangat apabila kain baju yang penat-penat dia basuh dan hampir kering di jemuran di luar tingkap dapur, tiba-tiba kembali basah oleh titisan air daripada pakaian lencun yang disidai Makcik Senah di tingkat atas rumah mereka.  Kerana perkara itu jugalah Ona mula memusuhi Makcik Senah sehingga kini.             
Ona memang tidak suka bertangguh kerja.  Semua kerja dia mahu bereskan cepat dan sesempurna mungkin.  Sebab itu kadang-kadang Ayu kata Ona cerewet.  Sedikit lebih kurang pun tidak boleh.  Isu kecil saja tapi selalu dan sengaja Ona besarkan sekadar untuk memuaskan hatinya sahaja.
"Sekarang kakak tak pedulilah.  Kakak anggap apa saja yang keluar daripada perut ibu kucing tu wajiblah menjadi kepunyaan dia secara mutlak dan dia kena tanggung semua masalah yang ditimbulkan oleh binatang tu.  Tak kiralah sama ada yang keluar tu anak kucing ke atau najis kucing. Kakak tak mahu kalau sampai ada jiran mengadu halaman rumah mereka kotor dengan najis kucing dan mereka tuduh kita pula yang bela kucing-kucing tu." 
Ayu melepaskan keluhan senyap.  Penat mendengarkan bebelan Ona yang panjang berjela, sedangkan perutnya sudah lama menjerit minta diisi sejak dari tadi.  Lalu dikerlingnya jam bulat di dinding ruang tamu.  Sudah dekat pukul 7.30 pagi.  Setengah jam lagi abah akan pulang dari tempat kerja.  Tetapi sarapan belum pun Ona siapkan lagi.     
"Kakak… bila nak buatkan kita orang lempeng pisang? Janji semalam nak masak pagi ni.  Ni dah pukul berapa ni? Perut orang dah laparlah.  Sekejap lagi abah balik."
Sengajalah Ayu merengek seperti budak kecil.  Dia yang paling bongsu dan dia tahu gelagat manjanya kadang-kadang boleh menyejukkan hati Ona yang sedang berbahang.  Dia mahu Ona melupakan hal kucing-kucing itu.  Sekejap lagi abah balik.  Tahulah abah bagaimana hendak menyelesaikan masalah kucing-kucing itu dengan Makcik Senah nanti.  Abah tidaklah seperti Ona yang suka marah-marah.  Abah akan selesaikan elok-elok dengan Makcik Senah tanpa melibatkan polis langsung.   
"Kakak dah tak ada mood nak masak lempeng la." Getus Ona bersahaja.   
"Alaaaah.…" Panjang sungutan yang terluah serentak daripada mulut Aina dan Ayu.  Ona mengerling mereka dengan muka masam.  Dalam pada marahkan Makcik Senah dan anak-anak kucing itu, timbul juga rasa kasihannya melihat wajah Aina dan Ayu mulai dibalut kekecewaan.  Dia jadi teringatkan pesanan arwah emak. Orang yang suka mungkiri janji, kata emak, lama-lama nanti orang akan hilang kepercayaan terhadapnya.  Ona tidak mahulah adik-adiknya sampai hilang kepercayaan terhadapnya hanya kerana dia tiada mood hendak memasakkan lempeng pisang untuk mereka seperti yang dia janjikan semalam.
"Yalah, yalah.  Tapi kamu berdua kena tolong kakak.  Aina lenyek pisang dalam mangkuk.   Ayu pula boleh tolong bakar atas kuali nanti."
"Habis kakak buat apa?" Ayu sedikit tercengang memandang kakaknya.   
"Kakak tukang arahkan kamu berdua buat kerjalah.  Takkan nak sedap-sedap makan tapi malas nak buat kerja?" 
"Ada ke gitu?" Aina tarik muncung panjang.  Ona segera bangun dan bergerak ke arah dapur.  Cepat-cepat Aina dan Ayu bangun lalu mengekori kakak mereka.  Serupalah keadaan mereka itu seperti anak-anak kucing sedang mengekori ibu mereka.   
Tiba-tiba Ona berhenti melangkah secara mendadak.  Nasib baik Aina dan Ayu cepat berhenti sebaik Ona berhenti.  Kalau tidak… sudah berlanggarlah mereka sesama sendiri.   
"Eh, apa dah jadi dengan ibu kucing tu, hah?  Dah lama kakak tak nampak kelibat dia.  Dia dah kena buang jauh-jauh ke atau…"

"Kakak! Orang dah laparlah.  Orang nak lempeng pisang!" jerit Ayu separuh meradang.         

1 comment:

  1. SELAMAT DATANG DI WWW.TOKO4D.NET
    *** 1 USER ID UNTUK SEMUA GAME ***
    SPORTBOOK | LIVECASINO | E-GAMES | TOGEL | POKER | SABUNGAYAM
    Toko4d Tersedia 8 Pasaran Terbaik...
    Discount : 2D : 29% | 3D : 59% | 4D : 66%
    www.prediksitogeltoko4dd.blogspot.com
    - Singapore
    - Sydney
    - Hongkong
    - Magnum4d
    - Kuching
    - Wales
    - Serbia
    - Petaling
    Promo Terbaru TOKO4D.NET :
    - Bonus Deposit MEMBER BARU Sportbook 100%
    - Bonus Deposit Sportbook 30% Setiap Hari
    - Bonus Deposit 10% Setiap Hari Untuk Semua Game
    - Bonus Casino Rollingan 0.8% Setiap Hari Senin
    - Bonus Cashback Sabungayam 15%
    - Bonus Cashback Sportbook 15%
    - Bonus Cashback E-Games 20%
    - Bonus Cashback Mixparlay 100%
    - Bonus Rollingan Poker & domino 0,3%
    - Bonus Referall 2% Semua Game
    - Bonus Referall 1% dari member Togel
    MIN DEPO & WD CUMA Rp.50.000,-
    BCA - MANDIRI - BRI - BNI - DANAMON
    UNTUK INFORMASI SELANJUTNYA BISA HUB KAMI DI :
    LIVECHAT TOKO4D.NET 24 JAM ONLINE
    Pin BBM : D8AEF213 | 2BAA30F5
    LINE : TOKO4D
    WECHAT : TOKO4DCS1
    SKYPE : TOKO4D
    GMAIL : toko4d@gmail.com
    WA +855973820012

    Togel Online
    Kasino Online
    Agen Sabung Ayam
    Judi Casino
    Agen Casino
    Agen Togel
    Judi Togel
    Agen Judi
    Judi Online
    Judi Casino
    Agen Casino
    Judi Bola
    Agen Bola

    ReplyDelete